Pengamat Keadilan China

中 司 观察

InggrisArabCina (Modern)DutchPerancisJermanHindiItaliaJepangKoreaPortugisRusiaSpanyolSwediaIbraniIndonesiaVietnamThailandTurkiMalay

Pembaruan Agustus 2022: Daftar Kasus China tentang Pengakuan Penghakiman Asing

Minggu, 21 Agustus 2022
Kategori: Wawasan
Editor: Pengamat CJ

avatar

 

Pada 21 Agustus 2022, China Justice Observer merilis Versi 2022 dari Daftar Kasus China tentang Pengakuan Penghakiman Asing. Sampai saat ini, kami telah mengumpulkan 89 kasus yang melibatkan China dan 24 negara dan wilayah asing. (Catatan: Keputusan perceraian asing tidak termasuk dalam Daftar Kasus.)

Fitur utama dari daftar yang diperbarui adalah:

  • Daftar ini terdiri dari 24 laporan ringkas untuk setiap yurisdiksi, bersama dengan bagan: perjanjian bantuan yudisial bilateral yang telah ditandatangani China dengan 39 Negara, di mana 35 perjanjian bilateral termasuk klausul penegakan penilaian.
  • Sebanyak 17 kasus baru yang ditambahkan melibatkan delapan yurisdiksi, yaitu: AS (enam kasus),  Korea Selatan (tiga kasus),  Singapura (dua kasus),  Australia (dua kasus),  Selandia Baru (satu kasus),  Italia (satu kasus), dan Jerman (satu kasus), dan Inggris (satu kasus). Harap dicatat bahwa dalam kasus Jerman, Pengadilan Regional Saarbrücken Jerman menolak untuk mengakui dan menegakkan putusan Tiongkok atas dasar kurangnya timbal balik, meskipun faktanya, pada awal tahun 2013, Tiongkok menegaskan bahwa ada timbal balik antara kedua negara. Harap perhatikan juga bahwa dalam kasus Inggris, Pengadilan Maritim Shanghai China memutuskan untuk mengakui dan menegakkan keputusan Inggris, menandai pertama kalinya bahwa keputusan moneter Inggris telah diberlakukan di China berdasarkan timbal balik.
  • Sebagai kebijakan yudisial penting yang dikeluarkan oleh Mahkamah Agung Rakyat Tiongkok, Ringkasan Konferensi 2021 memberikan panduan terperinci bagi pengadilan Tiongkok untuk meninjau permohonan terkait penghakiman asing. Ini secara signifikan menurunkan ambang batas dengan meliberalisasi tes timbal balik, sambil memberikan standar yang lebih jelas bagi hakim Cina untuk memeriksa aplikasi untuk pengakuan dan penegakan penilaian asing. Yang disebutkan di atas kasus Inggris adalah contoh yang baik, karena salah satu kunci untuk memastikan penegakan penilaian bahasa Inggris adalah hubungan timbal balik antara Cina dan Inggris (atau Inggris, jika dalam konteks yang lebih luas), yang, di bawah uji timbal balik de jure (salah satu dari tiga tes baru ), dikonfirmasi dalam kasus ini. Contoh menarik lainnya adalah serangkaian kasus di mana pengadilan Tiongkok di Guangzhou mengakui dan menegakkan ganti rugi yang diberikan dalam tiga keputusan penipuan Visa EB-5 AS, tetapi menolak ganti rugi yang diberikan di dalamnya, menggemakan aturan yang sama yang ditetapkan dalam Ringkasan Konferensi 2021.
  • Setiap kasus telah ditinjau, dan rincian lebih lanjut, seperti nomor kasus, dan penyebab tindakan ditambahkan. Harap dicatat bahwa kami memperbarui informasi untuk kasus yang ada yang melibatkan UEA  dan Italia.
  • Analisis kasus telah digabungkan di bawah tag negara, jadi sekarang lebih mudah untuk melacak kasus yang relevan, bersama dengan informasi dan analisisnya, di setiap laporan negara/wilayah. Misalnya, di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan AS-China', Seseorang dapat menemukan analisis kasus yang relevan yang melibatkan saling pengakuan dan penegakan penilaian antara AS dan China. 

Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada orang/lembaga berikut yang telah berbagi pemikiran dan informasi berharga dengan kami:

Seperti biasa, kami berusaha untuk mengumpulkan semua keputusan pengadilan Tiongkok yang melibatkan pengakuan dan penegakan putusan asing (“REFJ”), dan rekanan asing mengenai pengakuan dan penegakan putusan Tiongkok. Daftar Kasus tersedia bagi pembaca kami untuk membangun harapan yang masuk akal pada REFJ di China.

Daftar Kasus terus diperbarui dengan laporan baru. Informasi kasus, komentar, dan saran sangat diharapkan. Silakan hubungi Ms. Meng YU melalui email di meng.yu@chinajusticeobserver.com.

 

Untuk gambaran disposisi kasus pada REFJ, silakan lihat tiga tabel di bawah ini.

 

 

Untuk informasi tentang perjanjian bantuan yudisial bilateral yang telah disimpulkan oleh China dan 39 Negara, silakan lihat tabel 2 di bawah ini.

(Untuk Daftar Perjanjian Bilateral China tentang Bantuan Yudisial dalam Masalah Sipil dan Komersial (Termasuk Penegakan Putusan Asing), silakan klik disini. Teks otoritatif dalam bahasa Cina dan bahasa lain sekarang tersedia.)

 

Untuk laporan negara (wilayah) rinci tentang kasus-kasus di REFJ, silakan lihat grafik berikut.

1. Amerika (USA) - China

Sampai saat ini, ada 21 keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan Amerika Serikat.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan AS-China'.

 

2. Australia - Cina

Sampai saat ini, ada 6 keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan Australia.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan Australia-China'.

 

3. Belarus- Cina

Sampai saat ini, ada 2 keputusan pengadilan yang melibatkan pengakuan dan penegakan putusan asing (“REFJ”) antara China dan Belarus.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan Belarus-China'.

 

4. Kepulauan Virgin Britania Raya (BVI) - Cina

Sampai saat ini, ada satu keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan British Virgin Islands (BVI).

Untuk info kasus, silakan lihat daftar di atas.

5. Kanada - Cina

Sampai saat ini, ada satu keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan Kanada.

Untuk info kasus, silakan lihat daftar di atas.

6. Chad - Cina

Sampai saat ini, ada satu keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan Chad.

Untuk info kasus, silakan lihat daftar di atas.

7. Prancis - Cina

Sampai saat ini, ada 5 keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan Prancis.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan Prancis-China'.

8. Jerman - Cina

Sampai saat ini, ada 5 keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan Jerman.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan Jerman-China'.

9. Israel - Cina

Sampai saat ini, ada 2 keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan Israel.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan Israel-China'.

 

10. Italia - Cina

Sampai saat ini, ada 5 keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan Italia.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan Italia-China'.

 

11. Jepang - Cina

Sampai saat ini, ada 6 keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan Jepang.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan Jepang-China'.

 

12. Kenya- Cina

Sampai saat ini, ada satu keputusan pengadilan yang melibatkan pengakuan dan penegakan putusan asing (“REFJ”) antara China dan Kenya.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan Kenya-China'.

 

13. Malaysia - Cina

Sampai saat ini, ada satu keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan Malaysia.

Untuk info kasus, silakan lihat daftar di atas.

14. Myanmar-Cina

Sampai saat ini, ada satu keputusan pengadilan yang melibatkan pengakuan dan penegakan putusan asing (“REFJ”) antara China dan Myanmar.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan Myanmar-China'.

 

15. Belanda - Cina

Sampai saat ini, ada satu keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan Belanda.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan Belanda-China'.

 

16. Selandia Baru- Cina

Sampai saat ini, ada 2 keputusan pengadilan yang melibatkan pengakuan dan penegakan putusan asing (“REFJ”) antara China dan Selandia Baru.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan Selandia Baru-China'.

 

17. Polandia - Cina

Sampai saat ini, ada 2 keputusan pengadilan yang melibatkan pengakuan dan penegakan putusan asing (“REFJ”) antara Cina dan Polandia.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan Polandia-China'.

 

18. Rusia - Cina

Sampai saat ini, ada satu keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan Rusia.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan Rusia-China'.

 

19. Singapura - Cina

Sampai saat ini, ada 6 keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan Singapura.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan Singapura-China'.

 

20. Korea Selatan - Cina

Sampai saat ini, ada 10 keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan Korea Selatan.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan Korea Selatan-China'.

 

21. Turki - Cina

Sampai saat ini, ada satu keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan Turki.

Untuk info kasus, silakan lihat daftar di atas.

22. UEA - Cina

Sampai saat ini, ada tiga keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan UEA.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Keputusan UEA-China'.

 

23. Inggris - Cina

Sampai saat ini, ada 3 keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan Inggris.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan Inggris-China'.

 

24. Uzbekistan - Cina

Sampai saat ini, ada dua keputusan pengadilan yang melibatkan REFJ antara China dan Uzbekistan.

Untuk informasi lebih lanjut, lihat analisis kasus di bawah tag 'Pengakuan dan Penegakan Putusan Uzbekistan-China'.

 

 

 * * * 

 

Jika Anda ingin berdiskusi dengan kami tentang kiriman tersebut, atau berbagi pandangan dan saran Anda, silakan hubungi Ms. Meng Yu (meng.yu@chinajusticeobserver.com). Jika Anda ingin mendapatkan teks lengkap dari keputusan ini, harap hubungi juga Ms. Meng Yu.

Jika Anda membutuhkan layanan hukum untuk pengakuan dan penegakan putusan asing dan putusan arbitrase di Tiongkok, silakan hubungi Tn. Guodong Du (guodong.du@chinajusticeobserver.com ). Du dan tim pengacara berpengalamannya akan dapat membantu Anda.

Jika Anda ingin menerima berita dan mendapatkan wawasan mendalam tentang sistem peradilan Tiongkok, silakan berlangganan buletin kami (berlangganan.chinajusticeobserver.com ).

 

 

Foto oleh gabriel xu on Unsplash

Kontributor: Guodong Du , Meng Yu 余 萌

Simpan sebagai PDF

Anda mungkin juga menyukai

Menguraikan Titik Balik: Melihat Lebih Dekat Pengakuan Tiongkok atas Kebangkrutan Jepang

Artikel lanjutan ini berfokus pada tinjauan rinci Pengadilan Tiongkok terhadap kasus Shanghai International Corporation pada tahun 2023, menyoroti pentingnya timbal balik dalam proses kebangkrutan lintas batas dan menggarisbawahi pendekatan Tiongkok yang terus berkembang dalam mengakui putusan asing (Lihat In re Shanghai International Corporation (2021 ) Hu 03 Xie Wai Ren No.1).

SPC Menafsirkan Perjanjian & Praktik Internasional di Pengadilan Tiongkok

Pada bulan Desember 2023, Mahkamah Agung Rakyat Tiongkok (SPC) menegaskan kembali supremasi perjanjian internasional atas hukum dalam negeri dalam kasus perdata dan komersial terkait luar negeri melalui “Interpretasi terhadap Beberapa Masalah Mengenai Penerapan Perjanjian Internasional dan Praktik Internasional” (关于审理涉外民商事案件适用国际条约和国际惯例若干问题的解释).

Demikian Penjelasan Hakim Tiongkok tentang Pengakuan dan Penegakan Putusan Asing: Wawasan Hakim Mahkamah Agung Tiongkok tentang Amandemen Hukum Acara Perdata tahun 2023 (4)

Undang-Undang Acara Perdata tahun 2023 memperkenalkan peraturan sistematis untuk meningkatkan pengakuan dan penegakan keputusan asing, mendorong transparansi, standardisasi, dan keadilan prosedural, serta mengadopsi pendekatan gabungan untuk menentukan yurisdiksi tidak langsung dan memperkenalkan prosedur pertimbangan ulang sebagai upaya hukum.

Pengadilan Wenzhou Tiongkok Mengakui Keputusan Moneter Singapura

Pada tahun 2022, pengadilan setempat Tiongkok di Wenzhou, Provinsi Zhejiang, memutuskan untuk mengakui dan menegakkan keputusan moneter yang dibuat oleh Pengadilan Negeri Singapura, seperti yang disoroti dalam salah satu kasus umum terkait Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) yang baru-baru ini dikeluarkan oleh Tiongkok. Mahkamah Agung Rakyat (Shuang Lin Construction Pte. Ltd. v. Pan (2022) Zhe 03 Xie Wai Ren No.4).