Pengamat Keadilan China

中 司 观察

EnglishArabicCina (Modern)DutchFrenchGermanHindiItalianJapaneseKoreanPortugueseRussianSpanishSwedishIbraniIndonesianVietnamThaiTurkiMalay

China Mengeluarkan Konsensus Yudisial Baru tentang Litigasi Komersial dan Maritim Lintas Batas

Minggu, 27 Feb 2022
Kategori: Wawasan
Editor: Lin Haibin

avatar

Takeaways kunci:

  • Ringkasan Konferensi 2021 yang dikeluarkan oleh SPC mewakili konsensus pengadilan Tiongkok tentang litigasi komersial dan maritim lintas batas.
  • Meskipun bukan dokumen normatif yang mengikat secara hukum, ringkasan konferensi mewakili konsensus di antara mayoritas hakim Tiongkok. Dalam pandangan Mahkamah Agung Rakyat (SPC), ringkasan konferensi tidak dapat digunakan oleh pengadilan Tiongkok sebagai dasar hukum, tetapi dapat digunakan untuk pertimbangan pengadilan tentang masalah hukum.
  • Ringkasan Konferensi 2021 membahas berbagai topik, termasuk klausul yurisdiksi, layanan elektronik lintas batas, penerapan CISG, investasi tidak aktif oleh investor asing di perusahaan China, dan pengakuan serta penegakan penilaian asing.


Pada tanggal 31 Desember 2021, Mahkamah Agung Rakyat (SPC) mengeluarkan “Ringkasan Konferensi Simposium tentang Pengadilan Komersial dan Maritim Terkait Asing di Seluruh Negeri” (selanjutnya disebut sebagai “Ringkasan Konferensi 2021”, ).

Seperti yang diperkenalkan di posting sebelumnya, pengadilan Cina mengeluarkan ringkasan konferensi dari waktu ke waktu, yang dapat menjadi panduan bagi para hakim dalam persidangan mereka. Namun, ringkasan konferensi bukanlah dokumen normatif yang mengikat secara hukum sebagai interpretasi yudisial, tetapi hanya mewakili konsensus di antara mayoritas hakim, yang serupa dengan pendapat yang berlaku. Untuk informasi lebih lanjut tentang Ringkasan Konferensi, silakan baca “Bagaimana Ringkasan Konferensi Pengadilan China Mempengaruhi Persidangan?". 

Menurut penjelasan sebelumnya dari Divisi Sipil Kedua SPC tentang sifat Ringkasan Konferensi Pengadilan Perdata dan Niaga Nasional 2019 (全国法院民商事审判工作会议纪要), ringkasan konferensi bukanlah interpretasi yudisial, dan oleh karena itu pengadilan, pada satu sisi, tidak dapat dijadikan sebagai dasar hukum untuk penilaian, tetapi di sisi lain, dapat membuat alasan penerapan hukum menurut ringkasan konferensi di bagian "Pendapat Pengadilan".

Ringkasan Konferensi 2021 didasarkan pada simposium pengadilan komersial dan maritim terkait asing di seluruh negeri yang diadakan oleh SPC pada 10 Juni 2021, dan disiapkan oleh SPC setelah mempertimbangkan pendapat semua pihak.

Ringkasan Konferensi 2021 mewakili konsensus pengadilan Tiongkok tentang litigasi komersial dan maritim lintas batas. Jika Anda pernah atau mungkin terlibat dalam litigasi lintas batas di China, Anda harus memperhatikan Ringkasan Konferensi.

Ada 111 artikel dan tiga bagian dalam Ringkasan Konferensi 2021: a). urusan perdagangan luar negeri (Pasal 1-50); b) urusan maritim luar negeri (Pasal 51-89); dan c) judicial review arbitrase (Pasal 90-111).

Poin-poin berikut patut diperhatikan dalam Ringkasan Konferensi 2021.

I. Perjanjian yurisdiksi kontrak belanja online konsumen lintas batas

Jika platform e-niaga menggunakan persyaratan standar untuk menyimpulkan kontrak belanja online lintas batas dengan konsumen tetapi gagal untuk mengingatkan konsumen secara wajar tentang klausul yurisdiksi yang terkandung di dalamnya, konsumen dapat mengklaim bahwa klausul yurisdiksi harus dikecualikan dari kontrak.

Selain itu, bahkan ketika platform e-commerce telah memenuhi kewajiban pemberitahuan yang wajar, jika klausul yurisdiksi menetapkan bahwa pengadilan yang berwenang berada di negara asing selain dari tempat tinggal konsumen, yang secara tidak wajar meningkatkan biaya bagi konsumen untuk mencari bantuan. , konsumen juga dapat mengklaim untuk membatalkan klausul yurisdiksi.

Ini berarti konsumen China dapat menuntut platform e-commerce luar negeri, seperti Amazon (misalnya Amazon Global Store), di China, tanpa terikat oleh perjanjian yurisdiksi yang dirumuskan oleh Amazon.

II. Perjanjian yurisdiksi eksklusif

Dalam hal yurisdiksi, praduga perjanjian yurisdiksi eksklusif harus diperjelas. Jika perjanjian yurisdiksi yang ditandatangani oleh para pihak dalam kontrak yang berhubungan dengan luar negeri atau sengketa properti lainnya secara eksplisit menetapkan pengadilan yang berwenang dari negara tertentu, tetapi gagal untuk menetapkan sifatnya sebagai perjanjian yurisdiksi non-eksklusif, itu harus ditafsirkan sebagai perjanjian yurisdiksi eksklusif.

Pos terkait:

AKU AKU AKU. Penghindaran litigasi dan dilarang meninggalkan negara itu

Dalam persidangan sengketa komersial terkait asing, personel terkait yang berada di bawah semua kondisi berikut dapat dilarang meninggalkan Tiongkok oleh pengadilan: a). dia yang terlibat dalam kasus komersial terkait asing yang tertunda di Cina; b) dia yang dilarang meninggalkan China adalah pihak dalam kasus yang tertunda atau perwakilan hukum/orang yang bertanggung jawab atas pihak tersebut; c) dia yang dapat menghindari litigasi/pelaksanaan kewajiban hukum; d) dia yang kritis terhadap integritas proses hukum atau dapat membuat keputusan tidak dapat dilaksanakan jika dia meninggalkan Tiongkok.

"[Dia] yang dapat menghindari litigasi/pelaksanaan kewajiban hukum" mengacu pada keadaan di mana pemohon sangat mungkin memenangkan gugatan perdata, sehingga termohon dapat menghindari litigasi/pelaksanaan kewajiban hukum dengan cara meninggalkan Tiongkok.

Namun, jika responden memiliki properti yang cukup untuk penyitaan di dalam wilayah China, dia tidak akan dilarang meninggalkan China.

IV. Layanan elektronik lintas batas

Jika pengadilan Tiongkok perlu melakukan proses atas orang yang akan dilayani tanpa domisili di Tiongkok, dan layanan elektronik tidak dilarang oleh hukum nasional negara orang yang akan dilayani, pengadilan Tiongkok dapat melayani proses tersebut melalui layanan elektronik menurut hukum, kecuali jika dilarang oleh perjanjian internasional yang dibuat atau diaksesi oleh Tiongkok.

Jika negara orang yang akan dilayani adalah Negara Penandatangan Konvensi Layanan Luar Negeri untuk Dokumen Yudisial dan Di Luar Hukum dalam Masalah Sipil atau Komersial (“Konvensi Layanan Den Haag”) dan menolak layanan melalui pos di bawah Konvensi Layanan Den Haag, harus ditafsirkan bahwa itu tidak mengizinkan layanan elektronik, dan pengadilan Cina tidak dapat melayani proses itu dengan layanan elektronik.

V. Penerapan CISG

Kontrak untuk penjualan barang internasional yang dibuat oleh para pihak yang tempat usahanya berada di Negara Penandatangan CISG yang berbeda akan diatur secara diam-diam oleh CISG, kecuali jika disetujui secara eksplisit oleh para pihak.

VI. Investasi tidak aktif oleh investor asing di perusahaan Cina

Jika seorang investor asing melakukan investasi yang tidak aktif di perusahaan Cina dan sekarang meminta untuk mengkonfirmasi atau mengubah status pemegang sahamnya, pengadilan Cina akan menangani permintaan tersebut dengan cara berikut:

1. Jika perusahaan Cina termasuk dalam bidang yang dilarang oleh daftar negatif penanaman modal asing, permintaan tersebut akan ditolak;

2. Jika perusahaan Cina tidak termasuk dalam bidang-bidang yang dilarang oleh daftar negatif penanaman modal asing, pengadilan akan memutuskan bahwa pemegang saham nominal akan mengalihkan ekuitas atas namanya kepada penanam modal de facto;

3. Jika perusahaan Cina termasuk dalam bidang-bidang yang dibatasi oleh daftar negatif penanaman modal asing, pengadilan akan membuat keputusan bahwa pemegang saham nominal akan mengalihkan ekuitas atas namanya kepada penanam modal de facto, dan membantu perusahaan penanaman modal asing tersebut dalam menjalankan usahanya. melalui prosedur pemeriksaan dan persetujuan.

Perlu dicatat bahwa di masa lalu, banyak investor asing mempercayakan pihak China sebagai pemegang saham nominal untuk memegang saham atas nama mereka untuk menghindari peraturan China tentang investasi asing. Kini, setelah regulasi China tentang investasi asing dilonggarkan, investor asing wajib memiliki saham atas nama sendiri. Investor asing ini harus memperhatikan aturan di atas.

VII. Pengakuan dan penegakan putusan asing

Pengadilan Tiongkok pertama-tama akan memeriksa apakah negara tempat putusan dijatuhkan dan Tiongkok telah menyimpulkan atau menyetujui perjanjian internasional. Jika ya, perjanjian internasional yang bersangkutan akan berlaku; jika tidak, atau jika ya tetapi tidak ada ketentuan yang relevan dalam perjanjian internasional, pengadilan Cina akan memeriksa adanya timbal balik antara negara tersebut dan Cina.

Secara khusus, pengadilan Tiongkok akan mengakui adanya timbal balik jika terjadi salah satu dari keadaan berikut:

1. di mana putusan perdata dan komersial yang dibuat oleh pengadilan Tiongkok dapat diakui dan ditegakkan oleh pengadilan negara tersebut menurut hukum negara tersebut;

2. di mana Cina telah mencapai pemahaman atau konsensus tentang timbal balik dengan negara tempat pengadilan pengambilan keputusan berada; atau

3. di mana negara tempat pengadilan itu berada telah membuat komitmen timbal balik ke China melalui saluran diplomatik atau China telah melakukannya ke negara itu, dan tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa negara tersebut telah menolak, atas dasar timbal balik, untuk mengakui dan menegakkan penilaian / putusan yang dibuat oleh pengadilan Cina.

Kontributor: Guodong Du , Meng Yu 余 萌

Simpan sebagai PDF

Anda mungkin juga menyukai