Pengamat Keadilan China

中 司 观察

EnglishArabicCina (Modern)DutchFrenchGermanHindiItalianJapaneseKoreanPortugueseRussianSpanishSwedishIbraniIndonesianVietnamThaiTurkiMalay

Menanggapi Ledakan Litigasi Tiongkok: Amandemen Hukum Acara Perdata 2021

Minggu, 20 Feb 2022
Kategori: Wawasan
Editor: Shuai Huang

avatar

Takeaways kunci:

  • Untuk mengatasi tantangan ledakan litigasi, China meluncurkan program percontohan dua tahun pada tahun 2019, berdasarkan solusi yang telah diuji dan diverifikasi sekarang ditunjukkan dalam amandemen CPL.
  • Didorong oleh kebutuhan untuk menghemat sumber daya peradilan dalam menanggapi ledakan litigasi, Hukum Acara Perdata China yang baru diamandemen bertujuan untuk mengurangi beban kasus dan menyederhanakan prosedur litigasi dengan, antara lain, mempromosikan litigasi online dan mendukung mediasi.
  • Melalui amandemen yudisial konfirmasi untuk mediasi (penyelesaian) perjanjian, Cina memberikan dukungan penuh untuk mediasi. Namun demikian, masih harus dilihat apakah ini dapat diterapkan pada perjanjian penyelesaian lintas batas. 

Pada Desember 2021, Tiongkok mengamandemen Hukum Acara Perdata (CPL) RRT. Ini merupakan revisi keempat sejak berlakunya CPL pada tahun 1991.

CPL yang baru diamandemen bertujuan untuk mengurangi beban kasus dan menyederhanakan prosedur litigasi dengan mempromosikan litigasi online, memperluas cakupan yang berlaku dari persidangan hakim tunggal, mendukung mediasi, dan mengurangi jumlah kasus kasus kedua.

Langkah-langkah ini juga akan meningkatkan efisiensi peradilan dalam kasus perdata lintas batas. 

I. Mengapa CPL diubah?

Amandemen ini didorong oleh kebutuhan untuk menghemat sumber daya peradilan dalam menanggapi ledakan litigasi.

Kami baru saja membahas ledakan litigasi di pengadilan Cina di posting kami sebelumnya “Melihat Lebih Dekat Ledakan Litigasi China pada 2021”. Sebelumnya, kami juga telah menyebutkan ledakan litigasi di Cina beberapa kali. 

Pengadilan Cina telah diganggu oleh ledakan litigasi selama dekade terakhir. Untuk mengatasi masalah ini, Kongres Rakyat Nasional memberi wewenang kepada Mahkamah Agung Rakyat (SPC) untuk meluncurkan program percontohan dua tahun di 305 pengadilan lokal di seluruh negeri pada tahun 2019.

Kata kunci dari program percontohan ini adalah “penyederhanaan” dan “pengalihan”.

(1) Penyederhanaan: untuk mengurangi sumber daya peradilan yang digunakan untuk setiap kasus dengan menyederhanakan prosedur setiap kasus.

(2) Diversi: mengurangi beban perkara di pengadilan dengan menyelesaikan lebih banyak perkara melalui arbitrase atau mediasi daripada litigasi.

Pada tahun 2021, program percontohan dua tahun telah berakhir. Solusi yang telah diuji dan diverifikasi dalam program percontohan ditunjukkan dalam amandemen CPL.

Perlu dicatat bahwa, menurut Hakim SPC He Fan (何帆), amandemen CPL ini mencerminkan jalur undang-undang Tiongkok.

Langkah 1: Otoritas terkait, seperti SPC dan Dewan Negara, merumuskan rancangan program percontohan.

Langkah 2: Badan legislatif, Kongres Rakyat Nasional, memberi wewenang kepada otoritas terkait untuk meluncurkan program percontohan di wilayah tertentu;

Langkah 3: Otoritas lokal terkait melaksanakan program percontohan;

Langkah 4: Legislatif merevisi atau membuat undang-undang berdasarkan hasil program percontohan.

II. Bagaimana CPL diubah?

1. Litigasi online secara resmi merupakan bagian dari litigasi perdata sehingga dapat menghemat biaya litigasi

Menurut CPL yang diamandemen, litigasi perdata dapat diadakan secara online atas persetujuan para pihak. Litigasi online memiliki efek hukum yang sama dengan litigasi offline. Layanan proses juga dapat diselesaikan secara elektronik online. 

Kami percaya bahwa di masa depan, litigasi online dapat menjadi metode litigasi utama atau bahkan default di pengadilan Tiongkok, sementara litigasi offline digunakan sebagai pelengkap untuk memenuhi kebutuhan skenario tertentu atau persyaratan individu.

2. Memperluas ruang lingkup sidang hakim tunggal yang berlaku sehingga dapat memanfaatkan sepenuhnya beban kerja hakim

Kasus-kasus di bawah prosedur apa pun, termasuk prosedur ringkasan, prosedur biasa, maupun kasus-kasus tingkat kedua, dapat diadili oleh hakim tunggal.

Sebelumnya, di Cina, hanya kasus-kasus di bawah prosedur ringkasan yang dapat diadili oleh hakim tunggal sementara kasus-kasus di bawah prosedur biasa dan semua kasus tingkat kedua harus diadili oleh panel kolegial yang terdiri dari tiga hingga tujuh hakim.

Dalam pandangan SPC, dibandingkan dengan panel kolegial yang terdiri dari banyak hakim, sidang hakim tunggal dapat meningkatkan efisiensi hakim.

Mulai sekarang, kecuali untuk kasus yang rumit atau berpengaruh, kebanyakan kasus akan diadili oleh hakim tunggal.

3. Menentukan bahwa tuntutan kecil tidak dapat diajukan banding untuk mengurangi beban kasus di pengadilan tingkat kedua

Kasus klaim kecil akhirnya akan diputuskan pada tingkat pertama. Oleh karena itu, para pihak tidak dapat mengajukan banding. Kasus klaim kecil adalah kasus di mana jumlah yang disengketakan kurang dari 50 persen dari gaji tahunan rata-rata karyawan lokal.

Sebelumnya, kasus perdata di China semuanya akhirnya diputuskan pada tingkat kedua, di mana para pihak dapat mengajukan satu banding.

Ini adalah perubahan besar pada sistem uji coba China.

4. Mendukung mediasi secara komprehensif sehingga dapat mengurangi beban litigasi

Setelah para pihak mencapai kesepakatan mediasi, mereka dapat mengajukan permohonan ke pengadilan untuk konfirmasi yudisial untuk memberikan kekuatan hukum perjanjian mediasi.

Pengadilan tempat para pihak berdomisili, tempat pokok perkara berada, tempat organisasi mediasi berada, atau pengadilan yang mengundang organisasi mediasi untuk melakukan mediasi, harus menerima permohonan tersebut.

Sebelumnya, para pihak hanya dapat mengajukan permohonan ke pengadilan tempat lembaga mediasi berada untuk mengkonfirmasi perjanjian mediasi.

Amandemen ini memudahkan para pihak untuk menemukan pengadilan yang kompeten. Semakin nyaman para pihak dalam mediasi, semakin sedikit kasus yang akan dilanjutkan ke litigasi.

AKU AKU AKU. Komentar kami

Amandemen CPL ini dapat meningkatkan efisiensi pengadilan Cina dalam mendengarkan litigasi perdata lintas batas.

1. Litigasi online memfasilitasi pihak luar negeri

Popularitas litigasi online di pengadilan Tiongkok membantu pihak luar negeri berpartisipasi dalam litigasi Tiongkok melalui Internet.

Sebelumnya, banyak pihak luar negeri yang mungkin enggan melakukan perjalanan ke China, atau mungkin tidak dapat datang ke China karena wabah atau alasan lain. Litigasi online memberi mereka alternatif yang layak dipertimbangkan.

2. Apakah konfirmasi kesepakatan penyelesaian dapat diterapkan untuk mediasi lintas batas

Jika para pihak mencapai kesepakatan penyelesaian di luar China, katakanlah dengan bantuan JAMS, dapatkah kesepakatan mediasi ini dikonfirmasi secara hukum oleh pengadilan?

Sebelumnya, jawabannya adalah tidak. Ini karena hanya pengadilan tempat organisasi mediasi berada yang dapat menerima permohonan ini, dan organisasi mediasi luar negeri seperti JAMS tidak berlokasi di Tiongkok.

Kini, pengadilan tempat para pihak berdomisili dan pengadilan tempat pokok perkara berada dapat menerima permohonan ini juga. 

Apakah ini berarti pengadilan China terbuka untuk kesepakatan penyelesaian di luar negeri?  

Yah, terlalu dini untuk menarik kesimpulan. Kuncinya terletak pada pertanyaan apakah JAMS dan organisasi mediasi luar negeri lainnya dapat dikategorikan sebagai “organisasi mediasi yang didirikan secara hukum” di bawah CPL. 

Jika jawabannya ya, maka kesepakatan penyelesaian lintas batas dapat melalui konfirmasi yudisial, yang menjamin keberlakuannya. Dengan kata lain, meskipun China belum meratifikasi Konvensi Singapura tentang Mediasi, perjanjian penyelesaian lintas batas dapat, setelah konfirmasi yudisial, dapat dilaksanakan sebagai keputusan pengadilan.

3. Bisakah litigasi lintas batas lebih cepat?

Saat mendengarkan kasus lintas batas, pengadilan Tiongkok tidak tunduk pada batas waktu CPL, mungkin karena fakta bahwa sebagian besar pengadilan lokal Tiongkok tidak berpengalaman dalam menangani kasus tersebut dan membutuhkan lebih banyak waktu. Dan juga tidak memungkinkan para pihak untuk mengantisipasi lamanya proses litigasi lintas batas.

Namun, jika CPL yang diamandemen menghargai efisiensi, apakah kecenderungan ini akan mendorong pengadilan lokal untuk mengadili kasus lintas batas lebih cepat? Mari kita tunggu dan lihat.

 

 

Foto oleh Eileen Eph on Unsplash

Kontributor: Guodong Du , Meng Yu 余 萌

Simpan sebagai PDF

Anda mungkin juga menyukai

Aturan Mediasi Komersial ICDPASO (Draf) Dirilis

Pada tanggal 26 Desember 2021, ICDPASO merilis Aturan Mediasi Komersial (Draf) ICDPASO. ICDPASO (Organisasi Pencegahan dan Penyelesaian Sengketa Komersial Internasional) adalah organisasi internasional non-pemerintah yang didirikan oleh Tiongkok pada tahun 2020.