Pengamat Keadilan China

中 司 观察

InggrisArabCina (Modern)DutchPerancisJermanHindiItaliaJepangKoreaPortugisRusiaSpanyolSwediaIbraniIndonesiaVietnamThailandTurkiMalay

Menerapkan Hukuman Ganti Rugi dalam Kasus IP: Praktek Pengadilan Tiongkok

Minggu, 06 Agustus 2023
Kategori: Wawasan
Kontributor: Guodong Du
Editor: Lin Haibin

 

Takeaways kunci:

  • Di bawah hukum China, ganti rugi mengacu pada jumlah yang ditentukan oleh pengadilan menjadi satu sampai lima kali kompensasi yang diberikan kepada pemegang hak yang menderita pelanggaran HAKI yang berbahaya.
  • Hingga akhir tahun 2022, Pengadilan Rakyat Primer Area Baru Pudong, Shanghai, telah menangani hingga 25 kasus HKI yang memberikan ganti rugi. Total kompensasi yang diberikan dalam 25 kasus ini adalah CNY 35,587,054.85 (sekitar USD 5.5 juta), dengan ganti rugi sebesar CNY 18,294,778.46 (sekitar USD 2.8 juta).

Di bawah hukum kekayaan intelektual China, pengadilan dapat mengenakan hukuman ganti rugi pada pelanggar berbahaya hak kekayaan intelektual (HKI).

Hakim Wu Zhiyong (吴智永) dan Zhuang Yuqing (庄雨晴), dari Pengadilan Rakyat Primer Area Baru Pudong, Shanghai (selanjutnya disebut sebagai “Pengadilan Pudong”), telah menulis artikel yang membahas penanganan pengadilan atas kasus pelanggaran HAKI di mana ganti rugi yang diterapkan. Artikel ini mungkin menjelaskan penerapan hukuman ganti rugi oleh pengadilan Tiongkok.

Artikel tersebut mengatakan, "Menjelajahi Aplikasi Peradilan Hukuman Ganti Rugi untuk Pelanggaran Hak Kekayaan Intelektual: Sebuah Studi Berdasarkan Kasus yang Ditangani oleh Pengadilan Rakyat Primer Area Baru Pudong, Shanghai" (以上海市浦东新区人民法院知识产权惩罚性赔偿案件为样本) diterbitkan dalam “Kekayaan Intelektual Elektronik” (电子知识产权) (No. 3, 2023). Penulis utama artikel tersebut, Hakim Wu Zhiyong, adalah Hakim Ketua Divisi Kekayaan Intelektual Pengadilan Pudong.

I. Kerangka hukum

China pertama kali memperkenalkan ganti rugi dalam kasus pelanggaran merek dagang ketika mengubah Undang-Undang Merek Dagangnya pada tahun 2013, dan kemudian memperkenalkan hal yang sama dalam kasus pelanggaran rahasia dagang ketika mengubah Undang-Undang Persaingan Usaha Tidak Sehat pada tahun 2019. Kemudian, pada tahun 2020, kedua Undang-Undang Paten dan Undang-undang Hak Cipta, yang diamandemen secara berturut-turut, memperkenalkan ganti rugi.

Pasal 1185 KUH Perdata, yang resmi berlaku pada 1 Januari 2021, lebih lanjut menegaskan tentang hukuman ganti rugi atas hak kekayaan intelektual pada tingkat hukum dasar perdata. China kini telah membangun sistem hukuman ganti rugi yang baik untuk hak kekayaan intelektual.

Di bawah hukum China, ganti rugi mengacu pada jumlah yang ditentukan oleh pengadilan menjadi satu sampai lima kali kompensasi yang diberikan kepada pemegang hak yang menderita pelanggaran HAKI yang berbahaya.

Jumlah ganti rugi, yang menjadi dasar penghitungan ganti rugi, akan ditentukan oleh pengadilan dengan cara sebagai berikut:

1. Kerugian yang sebenarnya: dalam hal kerugian yang sebenarnya dapat ditentukan, besarnya ganti rugi ditentukan menurut kerugian yang sebenarnya diderita oleh pemegang hak sebagai akibat dari pelanggaran itu;

2. Keuntungan pelanggar: jika kerugian aktual tidak dapat ditentukan, jumlah kompensasi dapat ditentukan sesuai dengan keuntungan yang diperoleh pelanggar dari pelanggaran; Dan

3. Kelipatan yang wajar dari royalti: dalam hal sulit untuk menentukan kerugian yang diderita oleh pemegang hak atau keuntungan yang diperoleh pelanggar, jumlah kompensasi dapat ditentukan dengan mengacu pada kelipatan yang wajar dari royalti dari HKI tersebut.

II. Kasus-kasus diadili oleh Pengadilan Pudong 

1. Jumlah kasus

Pada akhir tahun 2022, Pengadilan Pudong telah menangani hingga 25 kasus HKI yang memberikan ganti rugi.

Total kompensasi yang diberikan dalam 25 kasus ini adalah CNY 35,587,054.85 ​​(sekitar USD 5.5 juta), di mana ganti rugi yang diberikan (tidak termasuk ganti rugi dan pengeluaran yang wajar) berjumlah CNY 18,294,778.46 (sekitar USD 2.8 juta). Jumlah tertinggi yang diberikan dalam kasus ini adalah CNY 9,954,777 (sekitar USD 1.5 juta), dan terendah adalah CNY 186,204 (sekitar USD 28,700).

2. Perhitungan ganti rugi

Seperti disebutkan sebelumnya, jumlah ganti rugi dihitung dengan mengalikan jumlah kompensasi dengan satu sampai lima kali.

(1) Jumlah kompensasi

Kasus-kasus yang ada telah mencakup tiga dasar di atas untuk menghitung jumlah kompensasi: kerugian aktual, keuntungan pelanggar, dan kelipatan royalti yang wajar. Ada juga satu kasus di mana jumlah kompensasi disepakati oleh penggugat dan tergugat.

Dari 25 kasus, ada 14 kasus di mana kerugian aktual penggugat digunakan sebagai dasar untuk menghitung ganti rugi, sembilan kasus di mana keuntungan pelanggar digunakan, satu kasus di mana kelipatan royalti yang wajar digunakan, dan satu kasus di mana jumlah ganti rugi yang disepakati digunakan sebagai dasar untuk menghitung ganti rugi.

(2) Kelipatan

Dalam menentukan kelipatan ganti rugi yang diterapkan dalam kasus kekayaan intelektual, dari 25 kasus tersebut di atas, terdapat 17 kasus yang menggunakan jumlah ganti rugi dua kali, dua kasus yang menggunakan 2.5 kali, tiga kasus yang menggunakan tiga kali, dan satu kasus di mana empat kali digunakan. Selain itu, ada dua kasus di mana jumlah kompensasi dihitung lima kali lipat dari jumlah dasar.

3. Jenis perselisihan tertentu lebih terkait dengan tuntutan ganti rugi yang bersifat menghukum

Semua dari 25 kasus yang disebutkan di atas melibatkan perselisihan atas pelanggaran merek dagang dan persaingan tidak sehat.

Meskipun UU Persaingan Usaha Tidak Sehat, UU Paten, dan UU Hak Cipta yang diamandemen telah memperkenalkan ganti rugi, Pengadilan Pudong belum menyidangkan kasus terkait.

AKU AKU AKU. Komentar kami

Sehubungan dengan kelipatan ganti rugi, undang-undang kekayaan intelektual China telah menetapkan kisaran satu sampai lima kali jumlah kompensasi. Menurut interpretasi yudisial dari Mahkamah Agung Rakyat China, kelipatan ganti rugi harus mempertimbangkan faktor-faktor seperti tingkat kesalahan subyektif terdakwa dan keseriusan pelanggaran. Namun, dalam praktiknya, kurangnya standar referensi khusus menyulitkan hakim untuk menentukan kelipatan ganti rugi dalam kisaran yang begitu luas yang diatur oleh undang-undang.

Pengadilan lokal China sekarang berusaha untuk mengatasi masalah ini. Misalnya, Pasal 3.15-3.19 dari "Pedoman Penerapan Hukuman Ganti Rugi dalam Kasus Perdata yang Melibatkan Pelanggaran Hak Kekayaan Intelektual"罚性赔偿审理指南) yang dikeluarkan oleh Beijing High Pengadilan Rakyat menetapkan berbagai faktor yang harus dipertimbangkan ketika menentukan kelipatan ganti rugi yang berlaku untuk pelanggaran HKI yang berbeda. Hal ini dapat, sampai batas tertentu, memastikan penerapan hukum yang seragam tentang ganti rugi terhadap pelanggaran HAKI karena hakim memiliki keleluasaan dalam menentukan ganti rugi khusus berdasarkan pemahaman mereka sendiri.

 

 

Foto oleh Declan Sun on Unsplash

Kontributor: Guodong Du

Simpan sebagai PDF

Anda mungkin juga menyukai

SPC Merilis Kasus-Kasus Umum tentang Ganti Rugi untuk Keamanan Pangan

Pada bulan November 2023, Mahkamah Agung Rakyat Tiongkok (SPC) merilis kasus-kasus umum berupa hukuman ganti rugi atas keamanan pangan, menekankan perlindungan hak-hak konsumen dan menyoroti contoh-contoh kompensasi sepuluh kali lipat yang diberikan kepada konsumen atas pelanggaran keamanan pangan.

SPC Meluncurkan Database Keputusan Nasional untuk Staf Pengadilan

Pada bulan November 2023, Mahkamah Agung Rakyat Tiongkok mengumumkan pembuatan database nasional untuk putusan pengadilan, yang menampilkan dokumen-dokumen final sejak tahun 2021, yang dapat diakses oleh staf pengadilan secara nasional melalui intranet internal mulai Januari 2024.