Pengamat Keadilan China

中 司 观察

InggrisArabCina (Modern)DutchPerancisJermanHindiItaliaJepangKoreaPortugisRusiaSpanyolSwediaIbraniIndonesiaVietnamThailandTurkiMalay

Keputusan Penting: Pengadilan Tiongkok Menjunjung Hak Cipta atas Gambar yang Dihasilkan AI

Pada bulan November 2023, Pengadilan Internet Beijing di Tiongkok memutuskan bahwa penulis memiliki hak cipta atas gambar yang dihasilkan AI (Li v.Liu (2023) Jing 0491 Min Chu No.11279).

Pada tanggal 24 Februari 2023, penggugat Li menggunakan perangkat lunak sumber terbuka Stable Diffusion untuk membuat gambar melalui masukan berbasis cepat dan kemudian membagikan gambar tersebut ke media sosial.

Pada tanggal 2 Maret 2023, tergugat Liu menggunakan gambar AI milik penggugat sebagai ilustrasi puisinya dan mengunggahnya ke akun media sosialnya.

Penggugat, Li, mengajukan gugatan ke Pengadilan Internet Beijing, menuduh bahwa tergugat, Liu, menghapus tanda air dan menggunakan gambar tersebut tanpa izin, sehingga melanggar hak atribusi dan hak untuk menyebarkan gambar tersebut di Internet. Oleh karena itu, Li meminta kompensasi atas kerugian ekonomi dan permintaan maaf resmi.

Kasus ini melibatkan tiga permasalahan utama: pertama, apakah gambar yang dihasilkan AIGC merupakan sebuah karya dan, jika demikian, jenis karya apa yang dimaksud; kedua, apakah penggugat memiliki hak cipta atas gambar tersebut; dan ketiga, apakah penggunaan gambar tersebut oleh terdakwa merupakan pelanggaran, dan apakah terdakwa harus bertanggung jawab secara hukum.

Dalam hal ini penggugat memperoleh gambaran awal dengan memasukkan petunjuk dan menyesuaikan parameter yang relevan, kemudian melanjutkan mengadaptasi dan menyempurnakan gambar dengan menambahkan petunjuk dan memodifikasi parameter, dan akhirnya memperoleh gambar yang dimaksud.

Pada tanggal 27 November 2023, Pengadilan Internet Beijing mengeluarkan keputusan tingkat pertama, yang menyatakan bahwa gambar yang dihasilkan AI, dalam hal ini, memiliki orisinalitas dan harus dilindungi sebagai karya berdasarkan Undang-Undang Hak Cipta.

Pengadilan memutuskan bahwa proses pembuatan gambar mencerminkan pilihan estetika dan penilaian pribadi penggugat. Dari konsepsi hingga seleksi akhir, penggugat menginvestasikan upaya intelektual dalam penciptaan gambar tersebut. Oleh karena itu, gambar tersebut dianggap asli dan mewakili pencapaian intelektual pengarangnya.

 

 

Foto oleh Sifan Liu on Unsplash

Kontributor: Tim Kontributor Staf CJO

Simpan sebagai PDF

Anda mungkin juga menyukai

Tiongkok Memperkenalkan Standar Keyakinan Mengemudi Dalam Keadaan Mabuk Baru yang Berlaku pada Tahun 2023

Pada bulan Desember 2023, Tiongkok mengumumkan standar terbaru untuk hukuman mengemudi dalam keadaan mabuk, yang menyatakan bahwa individu yang mengemudi dengan kandungan alkohol dalam darah (BAC) 80mg/100ml atau lebih tinggi pada tes napas dapat dianggap bertanggung jawab secara pidana, menurut pengumuman bersama baru-baru ini oleh the Mahkamah Agung Rakyat, Kejaksaan Agung, Kementerian Keamanan Umum, dan Kementerian Kehakiman.

Aturan Revisi SPC Memperluas Jangkauan Pengadilan Niaga Internasional

Pada bulan Desember 2023, ketentuan baru Mahkamah Agung Tiongkok memperluas jangkauan Pengadilan Niaga Internasional (CICC). Untuk menetapkan perjanjian pilihan pengadilan yang sah, tiga persyaratan harus dipenuhi - sifat internasional, perjanjian tertulis, dan jumlah yang kontroversial - sedangkan 'hubungan sebenarnya' tidak lagi diperlukan.