Pengamat Keadilan China

中 司 观察

InggrisArabCina (Modern)DutchPerancisJermanHindiItaliaJepangKoreaPortugisRusiaSpanyolSwediaIbraniIndonesiaVietnamThailandTurkiMalay

Meningkatnya Ancaman Dunia Maya: SPP Menyoroti Peningkatan Penipuan di Luar Negeri

Pada tanggal 30 November 2023, Kejaksaan Agung Tiongkok (SPP) merilis “Laporan tentang Penindasan Kejaksaan terhadap Penipuan Telekomunikasi dan Online serta Kejahatan Terkait (2023)” (检察机关打击治理电信网络诈骗及其关联犯罪工作情况(2023 ), selanjutnya disebut “Laporan”).

Menurut Laporan tersebut, dari bulan Januari hingga Oktober 2023, kejaksaan di seluruh negeri mengajukan tuntutan terhadap lebih dari 34,000 individu yang terlibat dalam penipuan telekomunikasi dan online, yang berarti peningkatan dari tahun ke tahun sebesar hampir 52%. Selain itu, lebih dari 115,000 orang dituduh membantu dan bersekongkol dalam kejahatan tersebut, meningkat hampir 13% dari tahun ke tahun.

Ketika tindakan keras di dalam negeri semakin intensif, kelompok kriminal yang terlibat dalam penipuan telekomunikasi dan online semakin banyak yang memindahkan operasi mereka ke luar negeri. Kelompok-kelompok ini secara sistematis merekrut dan menyerap personel dalam negeri, yang kemudian melintasi perbatasan secara sembunyi-sembunyi untuk berpartisipasi dalam kegiatan kriminal di luar negeri.

Prevalensi geng penipu independen yang tersebar dan tersebar menurun, digantikan oleh organisasi kriminal berskala besar yang beroperasi dengan kedok “kawasan industri” atau “taman teknologi”. Kelompok kriminal besar ini sebagian besar bermarkas di luar negeri, menjalankan kendali atas dan mengelola geng penipuan independen, serta membentuk jaringan yang luas dan stabil untuk aktivitas penipuan.

Misalnya, dalam satu kasus tertentu, penjahat mendirikan kawasan industri di Myanmar utara dan kemudian secara berturut-turut merekrut 18 geng penipu untuk masuk, memberi mereka ruang kantor, akomodasi, dan makanan, dan menerapkan manajemen tertutup dengan penjaga bersenjata, sehingga membentuk kelompok kriminal besar. jaringan.

Selain itu, kejahatan-kejahatan ini telah berkembang dari kasus-kasus penipuan telekomunikasi dan online menjadi kejahatan yang lebih serius, termasuk perdagangan manusia, penculikan, dan penahanan ilegal, yang merupakan pelanggaran serius terhadap hak-hak pribadi warga negara.

 

 

Foto oleh DDDanny D on Unsplash

Kontributor: Tim Kontributor Staf CJO

Simpan sebagai PDF

Anda mungkin juga menyukai

Tiongkok Memperkenalkan Standar Keyakinan Mengemudi Dalam Keadaan Mabuk Baru yang Berlaku pada Tahun 2023

Pada bulan Desember 2023, Tiongkok mengumumkan standar terbaru untuk hukuman mengemudi dalam keadaan mabuk, yang menyatakan bahwa individu yang mengemudi dengan kandungan alkohol dalam darah (BAC) 80mg/100ml atau lebih tinggi pada tes napas dapat dianggap bertanggung jawab secara pidana, menurut pengumuman bersama baru-baru ini oleh the Mahkamah Agung Rakyat, Kejaksaan Agung, Kementerian Keamanan Umum, dan Kementerian Kehakiman.

Aturan Revisi SPC Memperluas Jangkauan Pengadilan Niaga Internasional

Pada bulan Desember 2023, ketentuan baru Mahkamah Agung Tiongkok memperluas jangkauan Pengadilan Niaga Internasional (CICC). Untuk menetapkan perjanjian pilihan pengadilan yang sah, tiga persyaratan harus dipenuhi - sifat internasional, perjanjian tertulis, dan jumlah yang kontroversial - sedangkan 'hubungan sebenarnya' tidak lagi diperlukan.

SPC Merilis Kasus-Kasus Umum tentang Ganti Rugi untuk Keamanan Pangan

Pada bulan November 2023, Mahkamah Agung Rakyat Tiongkok (SPC) merilis kasus-kasus umum berupa hukuman ganti rugi atas keamanan pangan, menekankan perlindungan hak-hak konsumen dan menyoroti contoh-contoh kompensasi sepuluh kali lipat yang diberikan kepada konsumen atas pelanggaran keamanan pangan.