Pengamat Keadilan China

中 司 观察

EnglishArabicCina (Modern)DutchFrenchGermanHindiItalianJapaneseKoreanPortugueseRussianSpanishSwedishIbraniIndonesianVietnamThaiTurkiMalay

China Membentuk Tiga Pengadilan Internet untuk Mengadili Kasus Terkait Internet Secara Online: Seri Inside China Courts -01

Min, 16 Des 2018
Kategori: Wawasan

Gambar

Baru-baru ini, China telah mendirikan tiga pengadilan Internet di Hangzhou, Beijing, dan Guangzhou. Pengadilan-pengadilan ini akan mengadili kasus-kasus terkait Internet secara online, yang semuanya berlokasi di wilayah yang paling berkembang dan makmur dalam aspek industri Internet China.

Nel 2014 dan nel 2015, karena tribunali cinesi hanno rifiutato di riconoscere tre sentenze italiane, perché i tribunali cinesi hanno accertato, dopo aver verificato presso il tribunale italiano, che la sentenza è stata falsificata. Delle tre cause, la ricorrente in due casi è la stessa persona e in un altro caso agisce in qualità di agente del richiedente.

 

Pada Agustus 2017, Mahkamah Agung Rakyat Tiongkok (SPC) mendirikan yang pertama  Pengadilan internet di Hangzhou, Cina. Hangzhou adalah kantor pusat Alibaba, perusahaan e-commerce terbesar di China, dan juga kota paling makmur di industri e-commerce China. Taobao dan Tmall, yang dioperasikan oleh Alibaba terlibat dalam sejumlah besar sengketa e-niaga setiap tahun, dan pengadilan di Hangzhou sudah menangani sengketa ini, sehingga SPC mendirikan pengadilan Internet pertama di Hangzhou.

SPC berharap untuk mengeksplorasi aturan litigasi untuk menyidangkan kasus terkait Internet berdasarkan Pengadilan Internet Hangzhou. Karena Pengadilan Internet Hangzhou telah membuat kemajuan besar, pada September 2018, SPC mendirikan Pengadilan Internet Beijing dan Pengadilan Internet Guangzhou di Beijing dan Guangzhou masing-masing.

Posting terkait di pengadilan Internet di Cina:

 

Beijing adalah pusat industri Internet China, di mana perusahaan Internet besar, seperti Baidu dan JD, bermarkas. Berbeda dari persentase sengketa belanja online yang tinggi di Pengadilan Internet Hangzhou, jenis kasus terkait Internet di Beijing lebih beragam, dan sengketa pertanggungjawaban atas gugatan Internet dan jenis sengketa terkait Internet lainnya di bidang hak kekayaan intelektual dan litigasi administratif cukup umum. Provinsi Guangdong, tempat Guangzhou berada, merupakan pusat industri Internet China lainnya. Tencent, perusahaan Internet terbesar di China, dan perusahaan teknologi terkenal lainnya, seperti Huawei dan Dajiang, juga berlokasi di Guangdong.

1. Kasus apa yang disidangkan di pengadilan Internet?

Menurut "Ketentuan Mahkamah Agung Rakyat tentang Beberapa Masalah Mengenai Pengadilan Kasus oleh Pengadilan Internet" (最高人民法院 关于 互联网 法院 审理 案件 若干 问题 的 规定), pengadilan memiliki yurisdiksi atas kasus perdata dan administrasi tingkat pertama berikut. Kasus terkait internet:

 (1) Sengketa kontrak atas belanja online, layanan, dan pinjaman keuangan, dll;

 (2) Sengketa hak cipta online;

 (3) Perselisihan tentang nama domain internet;

 (4) Perselisihan tentang penggunaan Internet untuk melanggar hak pribadi dan properti orang lain;

(5) Perselisihan tentang pertanggungjawaban produk sebagai akibat dari belanja online;

(6) Tuntutan hukum kepentingan publik terkait Internet yang diajukan oleh badan-badan kejaksaan;

(7) Litigasi administratif yang timbul dari pengelolaan Internet administratif dari organ-organ administrasi.

Pengadilan Internet adalah pengadilan rakyat utama, jadi pengadilan tingkat kedua adalah pengadilan rakyat perantara lokal.

Sebagian besar bukti dalam kasus yang disidangkan oleh pengadilan Internet adalah data elektronik dan disimpan di Internet. Oleh karena itu, SPC mencoba untuk memeriksa keaslian proses dimana data elektronik dihasilkan, dikumpulkan, disimpan dan dikirimkan melalui sarana teknis dan mekanisme yang relevan. Misalnya, jika salah satu pihak mengumpulkan dan memperbaiki bukti elektronik melalui tanda tangan elektronik, stempel waktu tepercaya, verifikasi hash, dan blockchain, pengadilan Internet dapat mengandalkan metode yang disebutkan di atas untuk memverifikasi keaslian bukti tersebut.

SPC mensyaratkan bahwa persidangan online harus sesuai dengan prinsip persidangan secara langsung dan prinsip pidato langsung, sehingga pengadilan harus mengadakan persidangan dengan bantuan sistem video online, daripada hanya mengandalkan komunikasi grafis atau vokal. Jika ada penggugat yang gagal berpartisipasi dalam uji coba online tepat waktu akan dianggap sebagai "menolak untuk hadir di pengadilan", kecuali jika terjadi kegagalan jaringan, masalah peralatan, gangguan listrik, atau peristiwa kahar lainnya, dan saat penggugat berhenti dari proses yang sedang berlangsung sidang tanpa izin, akan dianggap sebagai "mundur dalam sidang pengadilan tanpa izin".

Pengadilan Internet juga akan melayani instrumen litigasi dan materi bukti yang disediakan oleh pihak lain penggugat melalui Informasi Proses Peradilan Online China yang dioperasikan oleh SPC, platform litigasi yang dioperasikan sendiri, pesan singkat, faks, email, akun pesan instan, atau dengan alat elektronik lainnya.

2. Percobaan Pengadilan Internet Hangzhou

Pengadilan Internet Hangzhou telah dibentuk selama lebih dari satu tahun. Pertama-tama, kita dapat melihat pengoperasian Pengadilan Internet Hangzhou untuk memahami prospek dan tantangan Pengadilan Internet di China.

Pengadilan Internet Hangzhou secara resmi dibentuk pada 18 Agustus 2017. Pada 17 Agustus 2018, pengadilan telah menerima 12,074 kasus terkait Internet dan 10,391 kasus telah diselesaikan. Dalam kasus ini, jika tergugat menjawab secara online, maka akan diadili dalam sidang online. Durasi rata-rata uji coba online ini adalah 28 menit, dan periode pemrosesan rata-rata dari pengajuan ke uji coba dan kesimpulan adalah 38 hari.

Pada Juni 2018, pengadilan memberikan putusan atas sengketa pelanggaran hak transmisi jaringan informasi. Penggugat dalam kasus tersebut mengunggah bukti pelanggaran tergugat ke blockchain Factom dan blockchain Bitcoin. Dalam kasus ini, pengadilan mengonfirmasi efek hukum dari bukti data elektronik yang diawetkan menggunakan teknologi blockchain. Ini adalah pertama kalinya pengadilan Tiongkok mengonfirmasi efek hukum dari pelestarian bukti melalui teknologi blockchain.

Pada Agustus 2018, pengadilan memberikan putusan atas kasus pertama persaingan tidak sehat di China dalam produk data besar. Dalam kasus ini, pengadilan mendukung Taobao, permintaan penggugat dan memutuskan bahwa tindakan tergugat, membeli data Taobao, menjualnya kembali kepada orang lain, dan mendapatkan keuntungan sebagai akibatnya, merupakan persaingan tidak sehat.

Namun, Pengadilan Internet Hangzhou juga dikritik karena kurangnya ketidakberpihakan.

Pengadilan Internet Hangzhou secara teknis didukung oleh Perusahaan Gongdao. Perusahaan ini menyatakan diinvestasikan oleh perusahaan yang dikendalikan oleh Pemerintah Kota Hangzhou dan secara teknis didukung oleh Alibaba Group. Dengan kata lain, teknologi Pengadilan Internet Hangzhou berasal dari Alibaba Group. Namun, Alibaba dan anak perusahaannya (seperti Taobao) terkait dengan sebagian besar sengketa Internet di Hangzhou. Misalnya, Alibaba dan anak perusahaannya adalah penggugat atau tergugat dari kasus-kasus ini. Oleh karena itu, ada keraguan publik mengenai apakah Pengadilan Internet Hangzhou dapat mempertahankan independensinya. 

Saat ini, pengadilan Internet di Beijing dan Guangzhou dapat bersaing dengan Pengadilan Internet Hangzhou, yang dapat mendorong pengadilan Internet China untuk berusaha menghilangkan keraguan publik atas ketidakberpihakan mereka.

 

 

Jika Anda ingin berdiskusi dengan kami tentang kiriman tersebut, atau berbagi pandangan dan saran Anda, silakan hubungi Ms. Meng Yu (meng.yu@chinajusticeobserver.com).

Jika Anda ingin menerima berita dan mendapatkan wawasan mendalam tentang sistem peradilan Tiongkok, silakan berlangganan buletin kami (berlangganan.chinajusticeobserver.com).

Kontributor: Guodong Du , Meng Yu 余 萌

Simpan sebagai PDF

Anda mungkin juga menyukai

SPC Terbitkan Kertas Putih Uji Coba Maritim China (2018-2021)

Pada bulan Desember 2022, Mahkamah Agung Rakyat Tiongkok mengeluarkan “Pengadilan Maritim Tiongkok (2018-2021)” dalam versi bahasa Mandarin dan Inggris, memperkenalkan persidangan maritim yang ditangani oleh pengadilan Tiongkok dari tahun 2018 hingga 2021.

Dampak Litigasi Online di Pasar Layanan Hukum Tiongkok

Sebagian besar pengacara China, terutama litigator, secara tradisional hanya mempraktikkan hukum secara lokal. Litigasi online, yang telah berkembang pesat di China dalam lima tahun terakhir, menawarkan kesempatan kepada pengacara untuk mempraktikkan hukum dari jarak jauh dengan biaya lebih rendah.

SPC Menetapkan Aturan untuk Pengoperasian Panel Collegial

Pada bulan Oktober 2022, Mahkamah Agung Rakyat Tiongkok mengeluarkan “Pendapat tentang Pengaturan Mekanisme Operasi Panel Kolegial”, yang merumuskan aturan komprehensif baru untuk panel kolegial berdasarkan praktik sebelumnya.