Pengamat Keadilan China

中 司 观察

InggrisArabCina (Modern)DutchPerancisJermanHindiItaliaJepangKoreaPortugisRusiaSpanyolSwediaIbraniIndonesiaVietnamThailandTurkiMalay

Persimpangan Hukum: Pengadilan Kanada Menolak Ringkasan Putusan untuk Pengakuan Putusan Tiongkok Ketika Dihadapkan pada Proses Paralel

Min, 31 Des 2023
Kategori:
Editor:

avatar

 

Takeaways kunci:

  • Pada bulan Januari 2022, Pengadilan Tinggi Ontario Kanada menolak memberikan keputusan ringkasan untuk menegakkan keputusan moneter Tiongkok dalam konteks dua proses hukum paralel di Kanada, yang menunjukkan bahwa kedua proses tersebut harus dilanjutkan bersamaan karena terdapat tumpang tindih faktual dan hukum, dan permasalahan yang dapat diadili melibatkan pembelaan terhadap keadilan alam dan kebijakan publik (Qingdao Top Steel Industrial Co. Ltd. v. Fasteners & Fittings Inc. 2022 ONSC 279).
  • Kekhawatiran utama dalam keputusan pengadilan Kanada termasuk pengadilan Tiongkok (diduga) membatasi pembelaan F&F, masalah keadilan alam dan kebijakan publik. Hakim Candian menekankan perlunya evaluasi komprehensif atas fakta dan keadaan, dan menolak usulan putusan ringkasan.
  • Menarik untuk mengamati bagaimana pengadilan di Tiongkok dan Kanada menangani proses hukum yang paralel, dan bagaimana fenomena “perlombaan untuk mengambil keputusan” dapat berdampak pada pihak-pihak yang terlibat.


Pada tanggal 12 Januari 2022, Pengadilan Tinggi Ontario Kanada (selanjutnya disebut “OSCJ”) menolak memberikan keputusan ringkasan untuk menegakkan keputusan moneter Tiongkok yang diberikan oleh Pengadilan Rakyat Menengah Qingdao, Tiongkok (lihat Qingdao Top Steel Industrial Co. Ltd. v. Pengencang & Perlengkapan Inc. 2022 ONSC 279).

Dalam pandangan OSCJ, Termohon, Fasteners & Fittings Inc. (“F&F”), telah memulai proses pengadilan paralel terhadap Pemohon, Qingdao Top Steel Industrial Co. Ltd. (“Top Steel”) di Kanada mengenai masalah yang sama , dan keputusan yang dihasilkan dari proses hukum di Kanada mungkin tidak diakui dan ditegakkan di Tiongkok. Oleh karena itu, OSCJ menganggap bahwa penilaian menyeluruh terhadap fakta-fakta kasus diperlukan dan selanjutnya menolak usulan putusan ringkasan.

Kasus ini melibatkan tiga tuntutan hukum:

  1. Kasus Qingdao Top Steel Industrial Co. Ltd. v. Fasteners & Fittings Inc. di hadapan Pengadilan Menengah Rakyat Tiongkok Qingdao (Nomor Kasus: (2018) Lu 02 Min Chu No. 1417 ((2018)鲁02民初1417号)). Kasus ini melibatkan perselisihan kontrak penjualan. Pengadilan Menengah Rakyat Qingdao mengeluarkan putusan pada tanggal 26 Desember 2019 atas kasus ini. (selanjutnya disebut “Kasus Qingdao”)
  2. Kasus Fasteners & Fittings Inc. v Wang dkk. di hadapan OSCJ, ONSC 2020 1649, (Nomor Berkas Pengadilan: CV-17-588442). Sengketa dalam kasus ini melibatkan pelanggaran kewajiban fidusia oleh pejabat perusahaan. F&F memulai kasus ini pada 14 Desember 2017, dan saat ini sedang menunggu keputusan. (selanjutnya disebut “Kasus Kewajiban Fidusia Kanada”).
  3. Kasus Qingdao Top Steel Industrial Co. Ltd. v. Fasteners & Fittings Inc. di hadapan OSCJ, 2022 ONSC 279, (Nomor Berkas Pengadilan: CV-21-663189). Kasus ini melibatkan perselisihan mengenai pengakuan dan penegakan putusan dari Kasus Qingdao. Saat ini sedang menunggu keputusan. (selanjutnya disebut “Kasus Penegakan Hukum Kanada”).

I. Kasus Qingdao

Kami belum menemukan putusan lengkap untuk Kasus Qingdao, khususnya putusan perdata (2018) Lu 02 Min Chu No. 1417, namun kami telah menemukan putusan banding yang dikeluarkan oleh Pengadilan Tinggi Rakyat Shandong mengenai tantangan yurisdiksi dalam kasus ini.

Dalam hal ini Penggugat adalah Top Steel dan Tergugat adalah F&F.

Top Steel mengklaim bahwa mereka menandatangani beberapa kontrak penjualan internasional dengan F&F, di mana mereka setuju untuk menjual produk perangkat keras standar ke F&F.

Top Steel mengirimkan barang ke F&F berdasarkan kontrak, tetapi F&F gagal melakukan sejumlah pembayaran, yang merupakan pelanggaran kontrak. Akibatnya, Top Steel meminta Pengadilan Menengah Rakyat Qingdao memerintahkan F&F membayar jumlah terhutang beserta bunga yang sesuai.

F&F menuduh istri karyawannya, Michael Wang, secara efektif mengendalikan Top Steel, dan bahwa Micheal Wang telah memperoleh keuntungan besar yang melanggar hukum melalui transaksi dengan Top Steel atas nama F&F. Akibatnya, F&F mengajukan gugatan terhadap Tuan Wang, Top Steel dan pihak lain ke OSCJ, dengan menyatakan klaim penipuan, pelanggaran kewajiban fidusia, pelanggaran kewajiban kerahasiaan, pelanggaran kontrak, pengayaan yang tidak adil, dan perjumpaan pembayaran berdasarkan prinsip-prinsip ekuitas (“Kasus Kewajiban Fidusia Kanada” yang disebutkan di atas).

Oleh karena itu, F&F berpendapat bahwa Kasus Fidusia Kanada telah mencakup seluruh sengketa dalam Kasus Qingdao. Selain itu, dalam Kasus Bea Fidusia Kanada, F&F secara khusus mengklaim bahwa mereka tidak berhutang pembayaran apa pun kepada Top Steel. Jika pengadilan Tiongkok menyidangkan Kasus Qingdao, hal ini akan mengakibatkan dua tuntutan hukum mengenai subjek yang sama oleh pengadilan di kedua negara.

Karena putusan akhir Kasus Qingdao tidak tersedia untuk umum, kami tidak mengetahui bagaimana Pengadilan Menengah Rakyat Qingdao menyelesaikan perselisihan yang timbul dari proses paralel yang disebutkan di atas. Namun, jelas dari Kasus Penegakan Kanada bahwa Pengadilan Menengah Rakyat Qingdao telah mengeluarkan keputusan substantif dan mewajibkan F&F untuk menegakkan pembayaran barang tersebut kepada Top Steel.

Ⅱ. Kasus Kewajiban Fidusia Kanada

Pada tanggal 14 Desember 2017, F&F memulai tindakan ini dan mengajukan Pernyataan Tuntutan kepada OSCJ. Perjanjian ini mengajukan tuntutan atas pelanggaran kontrak, mendorong pelanggaran kontrak, pelanggaran kewajiban fidusia, pelanggaran kepercayaan, penafsiran keliru, penipuan, konversi dan konspirasi.

Selama kurun waktu tersebut, kedua belah pihak melalui beberapa tahapan litigasi.

Berdasarkan keputusan OSCJ tanggal 4 Juni 2021, F&F diharuskan memberikan rincian lebih lanjut mengenai masalah terkait.

Hingga saat ini, belum ada perkembangan terbaru mengenai kasus ini.

Ⅲ. Kasus Penegakan Kanada

Kasus Penegakan Hukum Kanada adalah fokus dari postingan ini. Pemohon dalam hal ini adalah Top Steel dan Termohon adalah F&F. Pemohon meminta OSCJ untuk mengakui dan menegakkan putusan dalam Kasus Qingdao, yaitu putusan perdata (2018) Lu 02 Min Chu No. 1417 yang dikeluarkan oleh Pengadilan Menengah Rakyat Qingdao pada tanggal 26 Desember 2019.

OSCJ memutuskan bahwa kasus tersebut tidak cocok untuk proses putusan ringkasan. Oleh karena itu, pada 12 Januari 2022, hakim memutuskan untuk melanjutkan persidangan dan meminta kedua belah pihak untuk menyampaikan pernyataan tuntutan dan pembelaannya. Keputusan akhir dalam kasus ini masih menunggu keputusan.

F&F berpendapat bahwa jika mereka memenuhi keputusan Kasus Qingdao dan memenuhi kewajiban pembayarannya, Top Steel kemungkinan akan mentransfer dana tersebut kembali ke Tiongkok. Namun, dalam Kasus Kewajiban Fidusia Kanada, jika OSCJ membuat keputusan yang menguntungkan F&F di masa depan, F&F tidak akan dapat memulihkan pembayarannya kepada Top Steel jika keputusan tersebut diakui dan dilaksanakan oleh pengadilan Tiongkok.

Sebab, sesuai dengan Pasal 533 “Tafsiran Mahkamah Agung Rakyat tentang Penerapan Hukum Acara Perdata Republik Rakyat Tiongkok (2015)”, apabila sehubungan dengan sengketa yang sama, salah satu pihak mengajukan gugatan. gugatan ke pengadilan asing sedangkan pihak lain mengajukan gugatan ke pengadilan Tiongkok, dan salah satu pihak meminta pengadilan Tiongkok untuk mengakui dan menegakkan putusan yang dikeluarkan oleh pengadilan asing dalam perkara yang sama setelah pengadilan Tiongkok mengeluarkan putusan, Tiongkok pengadilan akan mengeluarkan putusan yang menentang pengakuan dan pelaksanaan putusan asing.

Hakim OSCJ telah memastikan ketentuan hukum Tiongkok yang disebutkan di atas dan berpendapat bahwa “hukum Tiongkok yang berlaku sebagai bukti dapat secara tegas
melarang penegakan keputusan asing seperti yang dilakukan oleh pengadilan Tiongkok
sudah memutuskan antara para pihak”, dan hakim selanjutnya menyatakan: “selanjutnya, terlepas dari undang-undang pemblokiran, pemohon tidak dapat menunjukkan contoh pengadilan di Republik Rakyat Tiongkok yang menegakkan keputusan perdata dari pengadilan Kanada” . 

Hakim menekankan bahwa “potensi putusan dalam kasus Qingdao tidak akan diganggu gugat di pengadilan ini”, dan bahwa “bukan potensi ketidakadilan akibat tindakan pihak asing yang menjadi permasalahannya”.

Hakim berpendapat bahwa permasalahan yang ada saat ini adalah sebagai berikut:

1. Dalam Kasus Qingdao, Pengadilan Menengah Rakyat Qingdao tidak mengizinkan F&F untuk membela permasalahan dalam Kasus Kewajiban Fidusia Kanada, seperti pelanggaran kewajiban fidusia, dan hanya mengizinkan konfirmasi jumlah tagihan yang belum dibayar. 

2. Permasalahan yang diadili mencakup pembelaan terhadap keadilan alam dan kebijakan publik, dan kemungkinan penerapan pembelaan baru ketika proses pengadilan asing dan sistem hukum asing sangat berbeda dengan hukum Kanada sehingga menimbulkan perlombaan untuk mengambil keputusan atau suatu hasil keseluruhan yang mungkin tampak tidak adil.

3. Keputusan Kasus Bea Fidusia Kanada tampaknya dapat dilaksanakan di Tiongkok “berdasarkan undang-undang dan tidak adanya rasa hormat bilateral dalam sejarah”.

Hakim menyatakan bahwa permasalahan tersebut dipicu oleh potensi ketidakadilan dalam proses Tiongkok dan penilaian hukum Tiongkok terhadap konsepsi Kanada mengenai moralitas komersial dan keadilan dalam perdagangan internasional.

Berdasarkan hal-hal di atas, hakim berpendapat bahwa kasus ini memerlukan penilaian menyeluruh atas fakta dan keadaan. 

Atas dasar itu, hakim menolak usulan putusan ringkasan dalam perkara ini.

IV. Komentar Kami

Proses paralel tidak jarang terjadi dalam bidang pengakuan dan penegakan keputusan asing.

Menarik untuk mengamati bagaimana pengadilan di Tiongkok dan Kanada menangani proses hukum yang paralel, dan bagaimana fenomena “perlombaan untuk mengambil keputusan”, sebagaimana diminta oleh hakim Kanada untuk diperhatikan, dapat berdampak pada pihak-pihak yang terlibat.

Apa yang disebut sebagai ‘undang-undang pemblokiran’, sebagai bagian dari keprihatinan hakim Kanada, bukanlah hal baru. Memang benar, seperti yang dikatakan oleh hakim Kanada, ‘Hukum Tiongkok mungkin secara eksplisit mencegah penerapan putusan asing jika pengadilan Tiongkok telah memutuskan masalah tersebut’. 

Faktanya, ini adalah pembelaan yang sangat umum bagi debitur penghakiman, yang juga dikenal sebagai pembelaan 'penghakiman tidak konsisten'. Hal ini terdapat dalam hukum dalam negeri Tiongkok – tidak hanya dalam penafsiran yudisial terhadap Hukum Acara Perdata (CPL) RRT namun juga dalam Amandemen Kelima CPL yang baru diadopsi – serta dalam Perjanjian bilateral Sino-asing dalam bantuan hukum dalam masalah perdata dan komersial. Hal ini juga sering ditemukan di banyak yurisdiksi dan instrumen internasional, seperti Konvensi Penghakiman Den Haag tahun 2019.

Kasus ini juga menimbulkan pertanyaan yang menarik: seberapa jauh pengadilan yang dimintai pendapat dapat melakukan peninjauan terhadap pembelaan terhadap keadilan alam dan kebijakan publik dengan tetap mempertahankan prinsip ‘tidak ada peninjauan kembali atas manfaat’? Batasan terkadang tidak begitu jelas, khususnya dalam kasus proses paralel lintas batas.

Pos terkait:

  1. Apa yang Baru dalam Aturan Tiongkok tentang Pengakuan dan Penegakan Keputusan Asing? - Panduan Saku Hukum Acara Perdata Tiongkok Tahun 2023 (1)
  2. Apa yang Baru dalam Peraturan Tiongkok tentang Yurisdiksi Sipil Internasional? (B) - Panduan Saku Hukum Acara Perdata Tiongkok Tahun 2023 (3)

 

Foto oleh Ray S on Unsplash

Kontributor: Guodong Du , Meng Yu 余 萌

Simpan sebagai PDF