Pengamat Keadilan China

中 司 观察

InggrisArabCina (Modern)DutchPerancisJermanHindiItaliaJepangKoreaPortugisRusiaSpanyolSwediaIbraniIndonesiaVietnamThailandTurkiMalay

Apa yang Baru dalam Peraturan Tiongkok tentang Yurisdiksi Sipil Internasional? (B) - Panduan Saku Hukum Acara Perdata Tiongkok Tahun 2023 (3)

Min, 03 Des 2023
Kategori: Wawasan
Kontributor: Meng Yu 余 萌
Editor: Shuai Huang

avatar

 

Takeaways kunci:

  • Dalam Amandemen Kelima (2023) Undang-Undang Acara Perdata RRT, total tujuh pasal baru (Pasal 276-282) telah membuka babak baru tentang aturan yurisdiksi perdata internasional di Tiongkok, yang mencakup empat jenis dasar yurisdiksi, proses paralel, lis alibi pendens, dan forum non conveniens.
  • Aturan mengenai proses paralel (Pasal 280) tidak hanya menegaskan kembali posisi dasar Tiongkok, namun juga memperluas skenario proses paralel agar dapat lebih memenuhi kebutuhan praktis.
  • Aturan tentang lis alibi pendens (Pasal 281) memperkenalkan “pendekatan pengadilan yang pertama kali disita” di Tiongkok untuk pertama kalinya. Untuk menghindari kemungkinan kerugian yang timbul dari peraturan ini (seperti memicu “aksi torpedo”), peraturan ini juga memberikan pengecualian dan ketentuan untuk dimulainya kembali litigasi.
  • Peraturan mengenai forum non conveniens (Pasal 282) secara signifikan menurunkan ambang batas penerapannya dibandingkan peraturan sebelumnya, sehingga memberikan peluang lebih besar untuk diterapkan dan memainkan peran yang tepat dalam menyelesaikan konflik yurisdiksi.

Pada tanggal 1 September 2023, Amandemen Kelima terhadap Hukum Acara Perdata RRT (“CPL 2023”) diadopsi oleh badan legislatif tertinggi Tiongkok, Komite Tetap Kongres Rakyat Nasional. CPL 2023 telah melakukan perubahan signifikan terhadap prosedur perdata internasional. Perubahan besar antara lain dapat ditemukan dalam peraturan yurisdiksi sipil internasional, pengakuan dan penegakan keputusan asing, dan layanan proses lintas batas.

Tujuan Panduan Saku ini adalah untuk mengenalkan pembaca CJO mengenai perkembangan penting di CPL 2023. Sebagai salah satu titik terang dalam Amandemen Kelima, seperangkat tujuh ketentuan -Pasal. 276-282-telah membuka babak baru mengenai aturan yurisdiksi sipil internasional di Tiongkok, yang mencakup empat jenis dasar yurisdiksi, proses paralel, lis alibi pendens, dan forum non conveniens.

Sebagai artikel ketiga dalam Panduan Saku, postingan ini berfokus pada aturan yurisdiksi sipil internasional, khususnya bagaimana konflik yurisdiksi diselesaikan melalui mekanisme seperti lis alibi pendens, dan forum non conveniens.

Pos terkait:

I. Proses Paralel (Pasal 280)

Seni. 280 UU CPL Tahun 2023 yang membahas tentang situasi persidangan paralel berbunyi sebagai berikut:

Pasal 280 Apabila salah satu pihak dalam perselisihan yang sama antara para pihak yang bersangkutan mengajukan gugatan ke pengadilan asing dan pihak lain mengajukan gugatan ke pengadilan rakyat, atau salah satu pihak mengajukan gugatan ke pengadilan asing dan pengadilan rakyat, maka pengadilan rakyat yang daerah hukumnya berdasarkan Undang-undang ini dapat menerima sengketa tersebut. Apabila para pihak mengadakan perjanjian yurisdiksi eksklusif yang memilih pengadilan asing, dan perjanjian tersebut tidak melanggar ketentuan Undang-undang tentang yurisdiksi eksklusif ini dan tidak melibatkan kedaulatan, keamanan atau kepentingan umum Republik Rakyat Tiongkok, pengadilan rakyat dapat memutuskan tidak menerima kasus tersebut; jika kasus tersebut diterima, pengadilan rakyat akan memutuskan untuk membatalkan tindakan tersebut.”

Seni. 280 hingga 282 juga merupakan poin penting dari aturan yurisdiksi dalam Amandemen ini. Untuk menyesuaikan dengan tren internasional dan fokus pada proses paralel, pasal-pasal ini menetapkan ketentuan umum (Pasal 280), lis alibi pendens (Pasal 281) dan forum non conveniens (Pasal 282).

Dibandingkan dengan pendahulunya (Pasal 531, alinea 1 Interpretasi CPL 2022), Art. 280 tidak hanya menegaskan kembali posisi dasar namun juga memperluas skenario untuk proses paralel agar dapat lebih memenuhi kebutuhan praktis. Selain skenario tradisional dimana “satu pihak mengajukan gugatan ke pengadilan asing dan pihak lainnya mengajukan gugatan ke pengadilan rakyat”, skenario ini memperkenalkan skenario dimana “satu pihak mengajukan gugatan ke pengadilan asing dan pengadilan rakyat. ”.

Skenario yang baru diperkenalkan ini mungkin tampak tidak masuk akal, namun dalam praktiknya cukup umum. Hal ini sering kali terkait dengan strategi litigasi para pihak, seperti keinginan mereka untuk memulai tuntutan hukum secara bersamaan di yurisdiksi berbeda untuk mencapai hasil hukum yang berbeda. Contoh tipikalnya adalah kasus Americhip, Inc. v. Dean dkk. (2018) Yue 03 Min Chu No.420, seperti yang telah kita bahas sebelumnya. Tidak diragukan lagi, hal ini menimbulkan masalah terkait dengan proses paralel dan masalah berikutnya tentang bagaimana mengoordinasikan prosedur pengakuan dan penegakan keputusan asing di Tiongkok dengan proses yang sedang berlangsung di Tiongkok. Sehubungan dengan masalah ini, Art. 302 CPL 2023 memberikan jawabannya. Untuk analisis lebih rinci, silakan baca “Apa yang Baru dalam Peraturan Tiongkok tentang Pengakuan dan Penegakan Keputusan Asing? – Panduan Saku Hukum Acara Perdata Tiongkok Tahun 2023 (1).”

Posting terkait:

Selain itu, penting untuk dicatat dampak hukum dari perjanjian pilihan pengadilan eksklusif di mana pengadilan asing dipilih: jika kondisi yang ditetapkan dalam Pasal ini terpenuhi, pengadilan Tiongkok akan menolak menjalankan yurisdiksi dan menolak menerima kasus tersebut; jika pengadilan telah menerima kasus tersebut, pengadilan akan memutuskan untuk membatalkan tindakan tersebut.

Sehubungan dengan eksklusivitas perjanjian pemilihan forum, pengadilan Tiongkok akan membuat asumsi eksklusivitas. “Tanpa menyatakan bahwa perjanjian pilihan pengadilan merupakan perjanjian pilihan pengadilan yang non-eksklusif, maka perjanjian pemilihan forum tersebut dianggap eksklusif” (Pasal 1, Ringkasan Konferensi Simposium tentang Pengadilan Komersial dan Maritim Terkait Asing di Seluruh Negeri” (全国法院涉外商事海事审判工作座谈会会议纪要)) .

II. Lis Alibi Pendens (Pasal 281)

Seni. 281 UU CPL Tahun 2023 yang memuat lis alibi pendens berbunyi sebagai berikut:

“Pasal 281 Setelah pengadilan rakyat menerima perkara menurut ketentuan pasal sebelumnya, dimana salah satu pihak mengajukan permohonan tertulis kepada pengadilan rakyat untuk penangguhan gugatannya, dengan alasan bahwa pengadilan asing telah menerima perkara itu terlebih dahulu. kepada pengadilan rakyat, pengadilan rakyat dapat memutuskan untuk menunda gugatan itu, kecuali dalam keadaan-keadaan berikut:

(1) para pihak sepakat untuk menyelesaikan sengketa di pengadilan rakyat, atau sengketa tersebut berada di bawah yurisdiksi eksklusif pengadilan rakyat; atau

(2) jelas lebih mudah bagi pengadilan rakyat untuk mengadili kasus tersebut.

Jika pengadilan asing gagal mengambil tindakan yang diperlukan untuk mengadili kasus tersebut atau gagal menyelesaikan kasus dalam jangka waktu yang wajar, pengadilan rakyat akan melanjutkan kasus tersebut atas permintaan tertulis dari pihak mana pun.

Apabila seluruh atau sebagian putusan atau putusan pengadilan asing yang telah mempunyai kekuatan hukum diakui oleh pengadilan rakyat, dan salah satu pihak mengajukan gugatan kembali kepada pengadilan rakyat terhadap bagian yang diakui itu, maka pengadilan rakyat yang mengambil keputusan. tidak menerima kasus tersebut; jika kasus tersebut diterima, pengadilan rakyat akan memutuskan untuk membatalkan tindakan tersebut.”

Pasal ini juga merupakan sebuah terobosan karena untuk pertama kalinya memperkenalkan “pendekatan pengadilan yang disita pertama”. Menurut Pasal ini, jika kasus yang sama telah diterima oleh pengadilan asing, dan para pihak kemudian membawa kasus tersebut ke pengadilan Tiongkok, maka pengadilan Tiongkok, sebagai pengadilan yang kemudian disita, dapat menunda kasus tersebut dan mengizinkan persidangan pertama. menyita pengadilan asing untuk mengadili kasus tersebut berdasarkan prioritas.

Untuk menghindari kemungkinan kerugian yang timbul dari aturan ini (seperti memicu “aksi torpedo”), Pasal ini memberikan pengecualian dan ketentuan untuk dimulainya kembali proses litigasi.

Para. 3 Pasal ini berasal dari Art. 531, paragraf 2 interpretasi CPL 2022 dan dimaksudkan untuk menegaskan keabsahan putusan asing yang telah diakui (seluruhnya atau sebagian) oleh pengadilan Tiongkok. Keputusan ini dianggap setara dengan keputusan pengadilan Tiongkok yang dapat dilaksanakan. Sesuai dengan asas res judicata, jika salah satu pihak mengajukan gugatan ke pengadilan Tiongkok mengenai bagian putusan yang telah diakui, maka pengadilan Tiongkok tidak akan menerima perkara tersebut. Jika kasus tersebut diterima, pengadilan Tiongkok akan memutuskan untuk membatalkan tindakan tersebut.

AKU AKU AKU. Forum Tidak Nyaman (Pasal 282)

Seni. 282 UU CPL Tahun 2023 yang mengatur forum non conveniens berbunyi sebagai berikut:

“Pasal 282 Bagi perkara perdata yang berkaitan dengan luar negeri yang diterima oleh pengadilan rakyat, apabila tergugat mengajukan keberatan yurisdiksi, dan keadaan-keadaan berikut ini dipenuhi secara bersamaan, pengadilan rakyat dapat memutuskan untuk membatalkan gugatan dan memberitahukan kepada penggugat untuk mengajukan gugatan di pengadilan asing yang lebih nyaman:

(1) fakta-fakta dasar dari perselisihan yang terlibat dalam kasus tersebut tidak terjadi di Republik Rakyat Tiongkok, dan jelas tidak nyaman bagi pengadilan rakyat untuk mengadili kasus tersebut dan bagi para pihak untuk ikut serta dalam gugatan;

(2) terdapat kesepakatan pilihan pengadilan antara para pihak yang sengketanya akan diputuskan di pengadilan rakyat;

(3) perkara tersebut tidak berada di bawah yurisdiksi eksklusif pengadilan rakyat;

(4) perkaranya tidak menyangkut kedaulatan, keamanan atau kepentingan umum Republik Rakyat Tiongkok; Dan

(5) akan lebih mudah bagi pengadilan asing untuk mengadili kasus tersebut.

Setelah memutuskan untuk membatalkan gugatan, jika pengadilan asing menolak untuk menjalankan yurisdiksi atas sengketa tersebut, gagal mengambil tindakan yang diperlukan untuk mengadili kasus tersebut, atau gagal menyelesaikan kasus tersebut dalam jangka waktu yang wajar, dan salah satu pihak mengajukan gugatan kepada pengadilan rakyat lagi, pengadilan rakyat akan menerima perkara itu.”

Sejak Mahkamah Agung Rakyat (SPC) secara resmi membentuk forum non conveniens berupa interpretasi yudisial pada tahun 2015, aturan ini telah berlaku. diawasi dengan ketat. Praktisi hukum di dalam dan luar negeri sangat ingin melihat apakah dan bagaimana peraturan ini akan berhasil. Dalam dekade terakhir, penerapan peraturan ini masih terbatas karena tingginya ambang batas, terutama persyaratan bahwa kasus tersebut tidak melibatkan kepentingan warga negara Tiongkok, badan hukum, atau organisasi lainnya.

Kali ini, Seni. 282 telah mengalami perubahan signifikan dibandingkan pendahulunya dengan menghapus persyaratan seperti “kasus tersebut tidak melibatkan kepentingan warga negara Tiongkok, badan hukum, atau organisasi lain”, “kasus tersebut tidak menerapkan hukum Tiongkok”, dan “pengadilan asing telah yurisdiksi atas kasus ini”. Hal ini secara signifikan menurunkan ambang batas penerapannya, sehingga memberikan lebih banyak peluang untuk diterapkan dan memainkan perannya dalam menyelesaikan konflik yurisdiksi.

Pos terkait:

 

Foto oleh Fai Lee on Unsplash

 

Kontributor: Meng Yu 余 萌

Simpan sebagai PDF

Anda mungkin juga menyukai

Persimpangan Hukum: Pengadilan Kanada Menolak Ringkasan Putusan untuk Pengakuan Putusan Tiongkok Ketika Dihadapkan pada Proses Paralel

Pada tahun 2022, Pengadilan Tinggi Ontario Kanada menolak untuk memberikan keputusan ringkasan untuk menegakkan keputusan moneter Tiongkok dalam konteks dua proses paralel di Kanada, yang menunjukkan bahwa kedua proses tersebut harus dilanjutkan bersamaan karena terdapat tumpang tindih faktual dan hukum, serta dapat diadili. isu-isu yang melibatkan pembelaan terhadap keadilan alam dan kebijakan publik (Qingdao Top Steel Industrial Co. Ltd. v. Fasteners & Fittings Inc. 2022 ONSC 279).

Pernyataan Penyelesaian Sipil Tiongkok: Dapat Ditegakkan di Singapura?

Pada tahun 2016, Pengadilan Tinggi Singapura menolak memberikan keputusan ringkasan untuk menegakkan pernyataan penyelesaian perdata Tiongkok, dengan alasan ketidakpastian tentang sifat pernyataan penyelesaian tersebut, yang juga dikenal sebagai 'keputusan mediasi (perdata)' (Shi Wen Yue v Shi Minjiu & Anor [ 2016] SGHC 137).

Apa yang Baru dalam Peraturan Tiongkok tentang Yurisdiksi Sipil Internasional? (B) - Panduan Saku Hukum Acara Perdata Tiongkok Tahun 2023 (3)

Amandemen Kelima (2023) terhadap Hukum Acara Perdata RRT telah membuka babak baru mengenai aturan yurisdiksi perdata internasional di Tiongkok, yang mencakup empat jenis dasar yurisdiksi, proses paralel, lis alibi pendens, dan forum non conveniens. Tulisan ini berfokus pada bagaimana konflik yurisdiksi diselesaikan melalui mekanisme seperti lis alibi pendens, dan forum non conveniens.

Apa yang Baru dalam Peraturan Tiongkok tentang Yurisdiksi Sipil Internasional? (A) - Panduan Saku Hukum Acara Perdata Tiongkok Tahun 2023 (2)

Amandemen Kelima (2023) terhadap Hukum Acara Perdata RRT telah membuka babak baru mengenai peraturan yurisdiksi perdata internasional di Tiongkok, yang mencakup empat jenis dasar yurisdiksi, proses paralel, lis alibi pendens, dan forum non conveniens. Posting ini berfokus pada empat jenis dasar yurisdiksi, yaitu yurisdiksi khusus, yurisdiksi berdasarkan perjanjian, yurisdiksi berdasarkan penyerahan, dan yurisdiksi eksklusif.