Pengamat Keadilan China

中 司 观察

InggrisArabCina (Modern)DutchPerancisJermanHindiItaliaJepangKoreaPortugisRusiaSpanyolSwediaIbraniIndonesiaVietnamThailandTurkiMalay

Pernyataan Penyelesaian Sipil Tiongkok: Dapat Ditegakkan di Singapura?

Min, 17 Des 2023
Kategori: Wawasan
Editor: Lin Haibin

avatar

 

Takeaways kunci:

  • Pada bulan Juli 2016, Pengadilan Tinggi Singapura menolak memberikan keputusan ringkasan untuk menegakkan pernyataan penyelesaian perdata Tiongkok, dengan alasan ketidakpastian mengenai sifat pernyataan penyelesaian tersebut, yang juga dikenal sebagai ‘keputusan mediasi’ (Shi Wen Yue v Shi Minjiu & Anor [2016] SGHC 137).
  • Menarik untuk dicatat bahwa dalam kasus pertama, Asisten Panitera Singapura memberikan putusan ringkasan yang mendukung kreditur putusan, dengan menyatakan bahwa pernyataan penyelesaian perdata Tiongkok (yang diterjemahkan sebagai “kertas mediasi” dalam kasus ini) bukanlah suatu putusan. , tetapi dapat dilaksanakan sebagai perjanjian (Shi Wen Yue v Shi Minjiu & Anor [2016] SGHCR 8).
  • Dengan tidak adanya keputusan akhir dari pengadilan Singapura mengenai sifat (termasuk pertanyaan tentang keberlakuan) Pernyataan Penyelesaian Perdata Tiongkok, kami tidak dapat menyimpulkan apakah pernyataan tersebut dapat dilaksanakan di Singapura.
  • Dalam kasus ini, pengadilan di Singapura berbeda dengan pengadilan di Kanada dan Australia dalam hal sifat pernyataan penyelesaian perdata, dimana pengadilan Singapura menyatakan bahwa pernyataan penyelesaian perdata setara dengan keputusan Tiongkok.
  • Berdasarkan hukum Tiongkok, pernyataan penyelesaian perdata dibuat oleh pengadilan Tiongkok berdasarkan kesepakatan penyelesaian yang dicapai oleh para pihak dan mempunyai kekuatan penegakan yang sama dengan keputusan pengadilan.

Pada bulan Juni 2016, Asisten Panitera Pengadilan Tinggi Singapura memberikan keputusan ringkasan yang mendukung keputusan kreditur untuk menegakkan pernyataan penyelesaian perdata yang dikeluarkan oleh Pengadilan Menengah Kota Zhoushan di Provinsi Zhejiang, Tiongkok (lihat Shi Wen Yue v Shi Minjiu & Anor [2016] SGHCR 8). Dalam pandangan Asisten Panitera, pernyataan penyelesaian perdata Tiongkok bukanlah sebuah keputusan, namun dapat dilaksanakan sebagai suatu perjanjian.

Namun satu bulan kemudian, Pengadilan Tinggi Singapura mengabulkan permohonan banding tersebut, dan menolak memberikan keputusan ringkasan untuk menegakkan pernyataan penyelesaian perdata Tiongkok, dengan alasan ketidakpastian mengenai sifat pernyataan penyelesaian tersebut (lihat Shi Wen Yue v Shi Minjiu & Anor [2016] SGHC 137).

Harap diperhatikan bahwa pernyataan penyelesaian perdata (dalam bahasa China: 民事调解书 (Min Shi Tiao Jie Shu)), juga dikenal sebagai “keputusan mediasi perdata” atau “kertas mediasi perdata”, telah diterjemahkan sebagai 'kertas mediasi' dalam kasus ini .

Patut dicatat bahwa banding tersebut dibolehkan karena Pengadilan Tinggi Singapura setuju dengan para pemohon bahwa terdapat permasalahan yang dapat diadili. Namun, litigasi berikutnya di Singapura tidak menghasilkan keputusan substantif oleh pengadilan Singapura. Hal ini mungkin disebabkan oleh adanya kesepakatan antara para pihak.

Dengan tidak adanya keputusan akhir dari pengadilan Singapura mengenai sifat (termasuk pertanyaan tentang keberlakuan) Pernyataan Penyelesaian Perdata Tiongkok, kami tidak dapat menyimpulkan apakah pernyataan tersebut dapat dilaksanakan di Singapura.

Pos terkait:

  1. Pengadilan Kanada Menegakkan Keputusan Pernyataan/Mediasi Penyelesaian Perdata Tiongkok pada tahun 2019
  2. Pertama Kalinya Australia Mengakui Chinese CPernyataan Penyelesaian yang buruk

I. Latar belakang kasus

Kreditur Shi Wen Yue meminjamkan CNY 9.3 juta kepada debitur Zhuoshan Xiao Qi Xin Rong Investment Pte Ltd (“Perusahaan”). Shi Minjiu, pemegang saham Perusahaan, memikul tanggung jawab penjaminan atas pinjaman Perusahaan dari kreditur. Shi Minjiu menikah dengan Fan Yi.

Karena kedua debitur gagal membayar kembali pinjamannya kepada kreditur, kreditur mengajukan gugatan terhadap mereka di pengadilan utama di Kota Zhoushan, menuntut pembayaran kembali pinjaman tersebut. Selanjutnya, pengadilan utama mengeluarkan putusan tingkat pertama yang memerintahkan kedua debitur untuk membayar kembali jumlah pinjaman sebesar CNY 2,173,634 dan membayar bunga sampai dengan tanggal 30 Juni 2014. Jika debitur gagal memenuhi kewajiban berdasarkan putusan tersebut, mereka juga bertanggung jawab untuk membayar bunga penalti.

Kedua debitur tersebut mengajukan banding ke Pengadilan Menengah Rakyat Zhoushan. Dalam proses banding, para pihak menandatangani perjanjian penyelesaian pada tanggal 3 Maret 2015, yang mencakup rencana pembayaran angsuran. Pengadilan Menengah Rakyat Zhoushan juga mengeluarkan Pernyataan Penyelesaian Perdata (“Surat Mediasi”).

Karena kedua debitur tidak melakukan pembayaran angsuran pertama sesuai rencana yang disepakati pada tanggal 30 Maret 2015, maka kreditur memulai proses penegakan hukum di pengadilan Tiongkok pada tanggal 1 April 2015.

Pada tanggal 3 Juli 2015, kreditur mengajukan gugatan ke Pengadilan Tinggi Singapura terhadap salah satu debitur, Shi Minjiu, dan istrinya, Fan Yi, meminta pengakuan dan penegakan Makalah Mediasi sebagai keputusan Tiongkok di Singapura, dan mengajukan permohonan ringkasan pertimbangan.

Sementara itu, kedua debitur mengajukan sidang ulang di pengadilan Tiongkok, meminta pengadilan mengesampingkan Surat Mediasi.

II. Contoh pertama di Singapura

Pada contoh pertama di Singapura, permasalahan yang diperdebatkan adalah apakah Surat Mediasi yang dikeluarkan oleh pengadilan Tiongkok merupakan sebuah keputusan dan apakah hal tersebut dapat ditegakkan di Singapura.

Penggugat berpendapat bahwa Dokumen Mediasi adalah keputusan final dan konklusif berdasarkan hukum Tiongkok. Sekalipun Surat Mediasi bukan merupakan suatu putusan melainkan sekedar kesepakatan, namun para tergugat tidak mempunyai pembelaan karena tidak dapat dipungkiri bahwa para tergugat berhutang sejumlah uang. Para tergugat berpendapat bahwa Surat Mediasi bukanlah keputusan berdasarkan hukum Tiongkok, dan berdasarkan ketentuan Surat Mediasi, penggugat hanya dapat menegakkan hal yang sama di Tiongkok.

(1) Apakah Makalah Mediasi merupakan suatu putusan?

Asisten Panitera berpendapat bahwa surat mediasi berdasarkan Hukum Acara Perdata Tiongkok merupakan contoh penyelesaian peradilan hukum perdata yang bukan berupa putusan atau perjanjian belaka, melainkan sesuatu di antara keduanya yang bersifat sui generis.

Asisten Panitera melanjutkan dengan menyatakan bahwa Singapura adalah negara penandatangan Konvensi 30 Juni 2005 tentang Perjanjian Pilihan Pengadilan (“Konvensi Den Haag”), yang mana penyelesaian peradilan harus ditegakkan dengan cara yang sama dan pada tingkat yang sama seperti sebuah keputusan. Namun yang membingungkan adalah Asisten Panitera lebih lanjut berpendapat bahwa surat mediasi bukanlah suatu putusan.

(2) Apakah Surat Mediasi dapat diberlakukan di luar Tiongkok?

Panitera Pembantu berpendapat bahwa Surat Mediasi bukanlah suatu putusan, namun Surat Mediasi dapat dilaksanakan sebagai suatu perjanjian karena para pemohon tidak mempunyai pembelaan yang kuat terhadap gugatannya. Oleh karena itu, ia memberikan keputusan ringkasan yang memenangkan penggugat, jumlah yang lebih kecil yang telah diterima dari proses penegakan hukum di Tiongkok.

AKU AKU AKU. Contoh kedua di Singapura

Shi Minjiu dan Fan Yi, yang merupakan terdakwa pada tingkat pertama, mengajukan banding, dengan alasan bahwa kasus tersebut tidak boleh diadili karena terdapat permasalahan yang dapat diadili. Permasalahan yang dapat diadili meliputi:

(a) Apakah Makalah Mediasi merupakan suatu keputusan;

(b) Apakah Surat Mediasi dapat diberlakukan secara bersamaan di luar negeri; Dan

(c) Apakah Makalah Mediasi dapat dikesampingkan.

Hakim berpendapat bahwa pertanyaan apakah dokumen mediasi dapat ditegakkan di luar Tiongkok memang masih bisa diperdebatkan. Oleh karena itu, kasus tersebut tidak boleh diputuskan secara ringkas.

IV. Komentar kami

Berdasarkan hukum Tiongkok, pernyataan penyelesaian perdata dibuat oleh pengadilan Tiongkok berdasarkan kesepakatan penyelesaian yang dicapai oleh para pihak dan mempunyai kekuatan penegakan yang sama dengan keputusan pengadilan.

Untuk kasus ini, karena tidak adanya keputusan akhir dari pengadilan Singapura mengenai sifat (termasuk pertanyaan tentang keberlakuan) Pernyataan Penyelesaian Perdata Tiongkok, kami tidak dapat menyimpulkan apakah pernyataan tersebut dapat dilaksanakan di Singapura.

Namun, pernyataan penyelesaian sipil Tiongkok telah diakui dan ditegakkan di Kanada dan Australia:

Pada bulan April 2019, dalam kasus Wei v Li BCCA 2019 114, Pengadilan Banding British Columbia menguatkan putusan persidangan untuk menegakkan pernyataan penyelesaian sipil Tiongkok (Lihat “Pengadilan Kanada Menegakkan Keputusan Pernyataan/Mediasi Penyelesaian Perdata Tiongkok pada tahun 2019").

Pada bulan Juni 2022, dalam kasus Bank of China Limited v Chen [2022] NSWSC 749, Mahkamah Agung New South Wales Australia memutuskan untuk mengakui dua pernyataan pemukiman sipil Tiongkok, menandai pertama kalinya pernyataan pemukiman Tiongkok diakui oleh pengadilan Australia (Lihat “Pertama Kalinya Australia Mengakui Pernyataan Penyelesaian Sipil Tiongkoks").

Jika timbul permasalahan mengenai penegakan pernyataan penyelesaian perdata Tiongkok di Singapura, kedua kasus ini dapat digunakan untuk membujuk hakim Singapura agar menerima pandangan hakim Kanada dan Australia.

Pos terkait:

  1. Pengadilan Kanada Menegakkan Pernyataan/Mediatio Penyelesaian Sipil Tiongkokn Putusan pada tahun 2019
  2. Pertama Kalinya Australia Mengakui Permukiman Sipil TiongkokPernyataan ent

Foto oleh Meriç Dağlı on Unsplash

Kontributor: Guodong Du , Meng Yu 余 萌

Simpan sebagai PDF

Anda mungkin juga menyukai

Persimpangan Hukum: Pengadilan Kanada Menolak Ringkasan Putusan untuk Pengakuan Putusan Tiongkok Ketika Dihadapkan pada Proses Paralel

Pada tahun 2022, Pengadilan Tinggi Ontario Kanada menolak untuk memberikan keputusan ringkasan untuk menegakkan keputusan moneter Tiongkok dalam konteks dua proses paralel di Kanada, yang menunjukkan bahwa kedua proses tersebut harus dilanjutkan bersamaan karena terdapat tumpang tindih faktual dan hukum, serta dapat diadili. isu-isu yang melibatkan pembelaan terhadap keadilan alam dan kebijakan publik (Qingdao Top Steel Industrial Co. Ltd. v. Fasteners & Fittings Inc. 2022 ONSC 279).

Pernyataan Penyelesaian Sipil Tiongkok: Dapat Ditegakkan di Singapura?

Pada tahun 2016, Pengadilan Tinggi Singapura menolak memberikan keputusan ringkasan untuk menegakkan pernyataan penyelesaian perdata Tiongkok, dengan alasan ketidakpastian tentang sifat pernyataan penyelesaian tersebut, yang juga dikenal sebagai 'keputusan mediasi (perdata)' (Shi Wen Yue v Shi Minjiu & Anor [ 2016] SGHC 137).

Apa yang Baru dalam Peraturan Tiongkok tentang Yurisdiksi Sipil Internasional? (B) - Panduan Saku Hukum Acara Perdata Tiongkok Tahun 2023 (3)

Amandemen Kelima (2023) terhadap Hukum Acara Perdata RRT telah membuka babak baru mengenai aturan yurisdiksi perdata internasional di Tiongkok, yang mencakup empat jenis dasar yurisdiksi, proses paralel, lis alibi pendens, dan forum non conveniens. Tulisan ini berfokus pada bagaimana konflik yurisdiksi diselesaikan melalui mekanisme seperti lis alibi pendens, dan forum non conveniens.

Apa yang Baru dalam Peraturan Tiongkok tentang Yurisdiksi Sipil Internasional? (A) - Panduan Saku Hukum Acara Perdata Tiongkok Tahun 2023 (2)

Amandemen Kelima (2023) terhadap Hukum Acara Perdata RRT telah membuka babak baru mengenai peraturan yurisdiksi perdata internasional di Tiongkok, yang mencakup empat jenis dasar yurisdiksi, proses paralel, lis alibi pendens, dan forum non conveniens. Posting ini berfokus pada empat jenis dasar yurisdiksi, yaitu yurisdiksi khusus, yurisdiksi berdasarkan perjanjian, yurisdiksi berdasarkan penyerahan, dan yurisdiksi eksklusif.